Jumat, 27 Maret 2015

Kamu Stress? Atau Depresi?

Bismillahirrahmanirrahiim.
Selama bergelut di dalam rimba raya dunia perkuliahan, ada 3 bidang ilmu yang tidak pernah membuat saya mengantuk saat kuliah, yaitu: ilmu kesehatan anak, ilmu kesehatan jiwa, dan forensik.

Apa sih yang spesial dari ketiga bidang ilmu tersebut? Entahlah, saya juga kurang mengerti kenapa saya begitu menyukai mempelajari mereka. Mungkin karena ketiga bidang ilmu tersebut memiliki kutub yang berlawanan dengan saya, sehingga terjadi gaya tarik-menarik yang begitu kuat diantara kami #tsaah.


Nah, pada postingan kali ini, saya akan berbagi pengalaman dan sedikit ilmu yang saya dapatkan saat kuliah ilmu kesehatan jiwa. Bidang ilmu ini kerap kali dibawakan oleh dosen kami yang sudah berpengalaman dalam bidangnya, yaitu seorang dokter spesialis kesehatan jiwa.

Kuliah kali ini membahas tentang STRESS.
Mungkin kita semua sudah tidak asing lagi dengan kata sakti yang satu ini. Dan kata ini seringkali dikait-kaitkan dengan depresi. Padahal, stress dan depresi adalah dua hal yang sangat jauh berbeda.
Stress adalah respon tubuh yang bersifat tidak spesifik terhadap setiap tuntutan atau beban atasnya. Artinya, stress merupakan keadaan normal pada diri manusia. Sedangkan depresi merupakan suatu gangguan jiwa. Karena ini merupakan gangguan, maka depresi disebut sebagai sebuah penyakit, suatu keadaan patologis. Bahkan seseorang bisa mengalami depresi tanpa mendapatkan stressor yang berarti karena memang telah menderita gangguan tersebut.

Kamu stress?
Berbahagialah, kawan. Karena stress merupakan kondisi fisiologis, sesuatu yang HARUS KUDU MESTI terjadi. Sesuatu yang normal. Sesuatu yang menandakan bahwa kamu masih hidup. Kamu stress. Saya stress. Kami stress. Kalian stress. Kita semua stress.
Yang membedakan adalah berat atau ringannya stress yang dihadapi oleh seseorang. Hal ini bisa kita ukur menggunakan skala Rahe & Holmes.

Kematian pasangan/anak à 100
Pernikahan à 50
Bertengkar dengan pasangan à 35
Mulai/menyelesaikan sekolah à 26
Membaca blog ini à 197

Nah, tuh, dengan membaca blog ini aja kamu udah bisa dibilang terkena “stressor” loh.
Eh, nggak, deh. Kalau baca blog ini mah bukan bikin stress, tapi malah bikin hidup penuh berkah :p

Yang di atas itu hanya beberapa contoh stressor saja. Kalau mau tau yang lebih lengkap, bisa search di mbah gugel. Cara mengukur nilai stressor kita adalah dengan menjumlahkan skor dari stressor yang telah kita alami dalam jangka waktu 12 bulan belakangan ini.
Jika hasilnya kurang dari 150, maka level stress masih rendah.
Jika hasilnya antara 150-299, makan kemungkinan 50% akan menyebabkan kamu sakit.
Jika hasilnya di atas 300, maka kemungkinan 80% akan menyebabkan kamu sakit.
Jangan salah, manusia sering sakit akibat stressor yang dialaminya, loh.

Well, di akhir perkuliahan, kami mendapat treatment gratis dari dokter jiwa kami. Beliau berpesan bahwa sebenarnya yang membuat seseorang terkena stress berat adalah akibat dari perbuatan diri mereka sendiri. Mereka yang menetapkan stressor mereka sendiri. Misalnya gini. Ada orang-orang tertentu yang membuat target bahwa mereka HARUS lulus dengan IPK cum-laude. Hal ini akan membebani pikiran mereka. Padahal, jika IPK pas-pasan saja, kenapa? Ada yang salah? Dunia bisa runtuh, gitu? Enggak, kan?

Maka, mulai saat ini tawakkal-lah dalam menjalani hidup. Membuat target memang sah-sah saja. Tetapi, jika usaha sudah maksimal dan target tersebut belum berhasil kita capai, berserah diri lah pada Yang Maha Kuasa. Bukankah Ia telah mengatur hidupmu dengan sebaik-baiknya skenario? :’)



51 komentar:

  1. Aku sih pernah dua-duanya. Tapi nggak sampai lama sih :' harus bersyukur dan berpikir jernih :D

    BalasHapus
  2. Allhamdullillah berarti stress itu berka dong . soalnya gue sering dikatain stress sama temen2 gue . .
    Apa sih yang salah dengan ketawa2 sendiri dipojokan kelas . .??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ketawa sendiri di pojokan kelas... Hmmm, kayaknya itu bukan stress deh, mungkin gangguan jiwa lainnya :p
      Lagian kenapa sih lo harus ketawa sendiri? Jomblo yes? :D

      Hapus
  3. Stress ni mayan, kerjaan mnumpuk, hehheh

    BalasHapus
  4. lagi stress skripsi gak kelar2 T^T butuh refreshing XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau ngerjain skripsi mah nilai stressor-nya 26 kaaak. Masih ringan banget stressor-nya :D
      Semoga cepat kelar yaaa.

      Hapus
  5. Iya juga, sih. Kadang kita suka terbebani dengan target-target yang kita buat-buat sendiri. Ketika target tersebut belum bisa tercapai, yang ada justru stress itu tadi. Padahal juga nggak ada orang lain yang nyuruh, nggak ada yang marahin kalo gagal. Beuh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya begitulah, Mba. Namanya juga hidup :))

      Hapus
  6. Wah lagi blok psikiatri ya mbak? Atau bukan? :/
    Baru tahu ada stressor yang bisa menentukan tingkat stress yang dialami. Tapi, kalau soal IPK itu, gak semua orang santai2 aja karena IPKnya rendah lho ya, mbak. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belajar ini pas modul gastrointestinal, Mas. Sekarang udah masuk modul ginjal :)

      Iya kok, gak semua orang akan nyantai-nyantai aja masalah IPK. Ini kan kembali ke karakter individu masing-masing, tergolong yang tipe A atau tipe B. Contoh IPK ini diambil hanya sebagai analogi aja, Mas. Kalau IPK pas-pasan, emangnya dunia bisa runtuh, gitu? Jadi jangan sampai target yang kita bikin malah menjadi stressor bagi diri sendiri. Tapi, ya, di sisi lain kan target juga penting :))

      Hapus
  7. aku sering gitu tuh, ngasih target trus saat gak kecapai, stress deh. -_-

    BalasHapus
  8. benar nih stress itu dipacu oleh sikap diri sendiri,kalau target belum tercapai memang bikin strees :(

    BalasHapus
  9. Ketawa sendiri di kelas mah gue... Apa ada tanda tanda yaa kalau gue? Errr..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbaknya masuk salah satu nominasi liebster award dari gue. Monggo dibaca disini....

      http://pelajar-abal.blogspot.com/2015/03/akhirnya-dapat-liebster-award-juga.html?m=1

      Hapus
    2. Udah dikerjain ya, pr award-nya :)

      Hapus
  10. Oke aku jadi paham. Jadi depresi sama stress beda yah. Hmm, kayaknya aku ngindarin gunain pake kata depresi yah, hahaha...

    BalasHapus
  11. Aku Rosiy kak.... Bukan stress atau depresi? #ApaanSih!
    Jangan2 aku stress lagi, atau depresi. Atau? Atau-nya aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo, Rosiy. Salam kenal. Jadi kamu yang mana ini mah? Stress atau depresi?

      Hapus
  12. jadi stress bacanya...haha

    lumayan nambahin stress :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah dibilangin juga, baca blog ini mah bisa bikin stress :p

      Hapus
  13. Kalau stres, tinggal jalan-jalan...
    Kalau depresi, waktunya berserah diri...
    hehehe
    Salam dari Singosari, Malang, Jatim :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, bener banget ini.
      Salam juga dari kota lintang khatulistiwa :)

      Hapus
  14. Jujur, gue saat ini stres karena sudah 5 bulan nganggur. :(
    Tapi nggak pernah sampe stres yang parah. Gue bawa enjoy aja. Hahahaha. Udah berusaha, kalo gagal pas melamar kerja namanya belum rezeki. Udah, prinsipnya itu aja. Gue nggak kecewa. :)

    Atau ya seperti gambar itu, makan es krim, cokelat, yang manis-manis dah. Itu bener-bener bikin mood langsung naik. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aseeek. Ini tandanya kalo lo udah paham sama prinsip-prinsip hidup :)

      Hapus
  15. Aku sering stress kalo lagi banyak masalah dan banyak tugas yang numpuk, kalo depresi juga pernah

    BalasHapus
  16. kalo gue sih kayaknya lagi dilanda dua duanya...

    kak kamu aku ikutin liebster award ya

    BalasHapus
  17. terkadang tugas keseharian aja bikin stress mbak,tapi strees hal wajarkan daripada depresi :D

    BalasHapus
  18. Stres memang hal wajar bagi manusia.
    Tapi jika target yang dibuat sesuai kemampuan tidak membuat stres dong ?
    Cara keluar dari stres gimana ?

    Btw, tulisannya bagus. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak ada yang salah dengan target, kok. Yang penting adalah gimana caranya supaya target yang udah dibikin itu gak menjadi beban buat kita.
      Cara keluar dari stress? Gak ada!
      Yang ada hanya menurunkan tingkat stressor yang kita hadapi. Caranya ya itu, jangan terlalu merasa terbebani, dan yang paling penting tawakkal sama Allah :)

      Hapus
  19. Tapi jauh dari teori keren yang sudah Dara paparkan, sesungguhnya lebih keren dibilang "Depresi" ketimbang dibilang "Stress". kenapa? kenapa? kenapa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin lebih ke diksi aja kali, ya, Mas :D

      Hapus
  20. stress itu wajar aja,tpi kalau aku pernah sih hampir depresi hehehe

    BalasHapus
  21. gua bukan stress. apa ya namanya? bosen dengan semua rutinitas. bosennya terlalu dipikirin. malah jadi stress. haha. stress ini bener-bener penyakit pikiran

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin lo udah lelah sama rutinitas. Sekali-kali keluarlah dari rutinitas yang itu-itu aja, Man. Coba berpetualang :)

      Hapus
  22. Stress kak habis sumatif 2 tambah ujian praktikum di hari yang sama kemarin dan gak tau gimana hasilnya hehehe...
    Tapi Alhamdulillah karna udah lewat jadi yaaa berusaha buat move on kak, biar bisa masuk modul baru dengan semangat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga hasilnya bagus, ya. Semangat semangat!

      Hapus
  23. Pernah stress en depresi.. Tapi gitu ngedoodle atau nyeketsa, langsung ilang deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren, kak. Udah bisa mengatasinya :)

      Hapus
    2. Iyah. Ternyata harus berkaitan dengan seni :D

      Hapus
    3. Kalau aku mah, ngedoodle malah nambah stress, soalnya gak bakat disitu kak :'(

      Hapus
  24. kalau bikin target nikah? bakal stress ga?

    BalasHapus