Kamis, 14 Januari 2016

Mblo, Takut Menjomblo? Mungkin Mblo Mengidap Kelainan Ini

IngSrc: Tumblr

Assalamu’alaikum!
Kisah kali ini lahir dari hasil ribut-ribut antara Antony, Lukman dan saya. Bermula dari Antony yang sudah satu tim dengan Lukman, kemudian mengajak saya untuk bergabung dalam tim mereka. Lalu dilanjutkan dengan setujunya saya untuk bergabung.

Tim ini dibentuk oleh Antony dalam rangka yang sederhana dan seperti biasa, mengikuti LKTI. Kali ini, LKTI yang kami ikuti memiliki tema tentang penyakit neuropsikiatri. Tentang saraf dan jiwa. Sedari awal, saya sudah bilang pada Antony bahwa ini bukanlah bidang yang saya jago di dalamnya. Saya sempat menyarankan agar kami mengikuti LKTI yang lain saja, yang mengusung tema tentang kesehatan ibu dan anak. Tapi Antony tetap kekeuh untuk mengajak saya gabung di tim LKTI neuropsikiatri itu. Yowis lah :’)


Mulanya, ada dua judul yang diajukan oleh Antony. Satu judul tentang saraf, dan satu judul lagi tentang kejiwaan. Sebagai mahasiswa yang sadar penuh bahwa saraf itu ribet sekali, maka saya lebih memilih bidang kejiwaan, dan judul yang ditawarkan oleh Antony adalah tentang bipolar disorder. Tapi, setelah deadline yang ditentukan oleh Antony untuk mengumpulkan bahan, saya malah minta ganti judul lagi, karena judul yang kami angkat pertama kali itu, setelah dianalisis lebih mendalam, kurang menyasar pada target dan capaian yang diharapkan oleh LKTI ini. Dan Antony pun setuju. Akhirnya kami ganti judul. Padahal si Lukman sudah bikin latar belakangnya, wkwk. Kasian Lukman.

Akhirnya Antony menanyakan pada kami, apakah memiliki saran lain, ingin mengangkat judul tentang apa. Saya, yang tidak jago neuro ini, mau gak mau harus menemukan judul dari bidang psikiatri. Maka, dengan songongnya, saya mengajukan ide untuk mengangkat tentang terapi bagi pengidap anuptaphobia. Demi mengetahui ide saya itu, Antony syok. “Hah? Ada obatnya kah?”

Eits, sabar dulu. Sebelum masuk ke terapi, maka kita harus mengenal dulu mengenai sebuah penyakit.

APAKAH ANUPTAPHOBIA ITU?
Anuptaphobia is defined as a fear of staying single.



Nah, loh.
Anuptaphobia itu merupakan sebuah rasa takut yang berlebihan (phobia) yang muncul pada diri seseorang apabila orang tersebut menjadi jomblo. Tidak hanya itu, anuptaphobia juga mencakup rasa takut apabila nanti, pasangan yang akan dinikahinya itu merupakan orang yang tidak tepat.

Jadi, kasusnya biasanya gini, nih.
Ada seorang wanita yang mengidap anuptaphobia. Nah kan dia lagi jomblo nih misalnya. Suatu hari, ada seorang pria yang pedekate sama dia. Trus si pria ini ngajak jadian. Karena si wanita ini takut buat terus menjomblo, diterimalah si pria ini jadi pacarnya. Langsung diterima, loh, ya, karena sebenarnya si wanita ini takut jadi jomblo. Bukan beneran suka ataupun beneran kenal sama si pria.

Sebenernya, si wanita ini punya rasa takut juga, apakah pria ini adalah pria yang tepat bagi dirinya atau bukan. Tapi, untuk meminimalisir rasa takut tersebut, si wanita justru memutuskan untuk tidak ambil pusing, memutuskan untuk tidak mengenali pribadi si pria ini lebih dalam, karena di sisi lain, dia juga takut buat jomblo terus-terusan. Daripada ketahuan gak cocok, trus gak jadi pacaran, dan malah jomblo terus, maka si wanita mau-mau aja dipacarin. Gitu.

Setelah pacaran, mulailah terjadi ketidakcocokan antara satu sama lain. Si wanita, yang takut banget jadi jomblo, otomatis tetap mempertahankan hubungan mereka itu, walaupun batinnya begitu tersiksa. Kadang, kalau orangnya sudah berumahtangga, ini akan menyebabkan KDRT. Dan pada penderita anuptaphobia berat, mereka akan tetap menerima siksaan dari pasangannya karena rasa takut mereka untuk menjadi jomblo itu jauh lebih besar daripada rasa takut mereka dalam menghadapi siksaan. Ini kan menyedihkan banget jadinya :’(

Nah, balik lagi ke kasus yang tadi. Kalau si wanita ini berani putus dari si pria, ataupun malah diputusin oleh si pria, siklusnya akan mulai dari awal lagi. Jadi jomblo. Takut jomblo. Salah milih pasangan. Gak cocok. Tersiksa. Putus. Jadi jomblo lagi. Takut jomblo lagi. Salah milih pasangan lagi. Gak cocok lagi. Tersiksa lagi. Putus lagi. Lagi-lagi jomblo. Lagi-lagi takut buat ngejomblo. Lagi-lagi salah milih pasangan.

Gituuuu aja terus.
Sampai papa gak minta saham lagi, tapi minta menantu.
Eh, jangan deh, Pa. Mendingan minta pulsa aja, ya, supaya permintaannya bisa dikabulin :’)

***

Kembali lagi ke pertanyaan Antony mengenai anuptaphobia. Emang ada obatnya?

Maka, saya mencoba menuliskan resep seperti ini:
R/ Lelaki sholeh no. I
f.c.const.apt. f.l.a Suami
S. dtd. Seumur hidup

Ini resep, kalau dibaca sama apoteker, bakalan berbunyi seperti ini: “Ambillah lelaki sholeh sebanyak satu (orang). Buat dengan bahan pengisi yang cocok, buat menurut aturan menjadi Suami. Tandai dengan pemakaian seumur hidup.”

Yah, kalian pasti tau lah gimana nasib usulan saya itu. Gak bakal dipakai laaaah. Mana ada apotek yang jual barang gituan. Mau beli suami di apotek. Ya Allah -_-

Akhirnya, karena deadline pengumpulan KTI semakin dekat, kami pun memutuskan untuk menggunakan judul kedua yang diajukan oleh Antony. Tentang terapi pada penyakit Alzheimer. Hiks.

***

Jadi, mblo, kamu mengidap anuptaphobia apa enggak?
Semoga aja enggak, ya.
Resep racikan saya gak bisa dicari di apotek soalnya.
Jadi, ya, saya masih belum bisa bantu kalau kamu mengidap anuptaphobia.
Maafin :’(



86 komentar:

  1. Erdi banget ini Phobia'a Dar :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Phobia jomblo, tapi tetep aja susah cari pacar'a wkwkwkw :v

      Hapus
    2. KUDAAAAAA bawa-bawa gue T.T
      phobia jomblo apanya, gue menikmati heh kisanak, buat persiapan nanti kelak mencari istri, beuh~ hahaha

      Hapus
    3. HOOH INI SII BANG ERDI *tiba tiba nimbrung aja*

      Hapus
    4. Bang Erdi terzolimi banget nih wkwk.
      Eh bentar-bentar, ini kenapa para jomblo malah ngebully sesama jomblo yak?

      Hapus
    5. Erdi : Gue gak bawa-bawa elo Di, berat harus bawa-bawa elo :v
      Masa menikmati tiap posting pasti baper :v

      Wahyu : Kasian banget yah bang Erdi wkwkwk :v

      Dara : Yah karen cuma Erdi yang Jomblo'a ngenes Dar Huahaha :D

      Hapus
    6. Berdoalah banyak-banyak, bang Er :')

      Hapus
  2. Dulu zaman masi muda kek kaian aku ga pernah satu kalipun pacaran..hahha...yang kata orang zaman sma dah kenal cinta cintaan pun ga berlaku buatku sampe kuliah malah wkwkkwkw
    Saking kupernya dulu aku, kayak yang klo di sinetron sinetron mirrip cewek kutu buku

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi pas udah menikah kamu bahagia, mbak nit, nah itu yang dicari :'

      Hapus
    2. Aku juga gak pernah pacaran, kok, mba Nit. Samaan kitaaa :))

      Hapus
  3. Kereeeeen. Awalnya mau bipolar disorder, trus anuptaphobia, jadi Alzheimer. Btw, pengen deh kamu nulis yang tentang Alzheimer. *ngarep*
    Aku kayaknya punya kecenderungan buat jadi pengidapnya pas tua nanti. Huhuhu.

    Hohohoho. Resepnya keren, Dar. Aku juga mau beli suami kalau dijual di apotek. :D

    Baca yang anuptophobia itu aku sambil geleng-geleng kepala. Ada ya orang kayak gitu. Sereeem. Kasihan. Ntar lama-lama bisa skizofrenia lagi. *Emma Stone sotoy*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaa iya mba Dara, aku juga pengen mba nulis tentang bipolar disorder. Hahaha
      Lah jadi ikut-ikutan Icha :D

      Hapus
    2. Ichaaa. Ntar deh ya kalau sempat, aku bikin. Tapi gak janji loh ya. Apa mau aku kirimin KTI nya aja? Huehehe.

      Wulan mau yang bipolar juga? Ya Allah, ini kenapa pada request tulisan :')

      Hapus
  4. Yaoloh itu makan hati banget ya mba kalo ada yg mengidap itu. Takut jomblo, nerima siapapun yg nembak, pacaran, tapi tersiksa terus. Nggak mau putus karena takut jomblo. Huhuu

    Itu penyebab anuptaphobia apa ya kira-kira mba?

    Hahaa gitu ya mba cara nulis resep Dokter? Keren. Singkat. Aku baru tau. Hahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penyebab phobia biasanya gak spesifik sih ya, Lan. Tapi seringnya karena trauma masa lalu gituuu.

      Kamu mau ditulisin resep juga? Bisa request mau suami yang gimana, loh. Wkwk

      Hapus
  5. Bahkan takut ngejomblo aja ada istilah medisnya .. hmmm
    ngeri juga kalo phobia gituan .. pacaran/berumah tangga isinya tekanan mulu .. takut putus/cerai karna nggak mau sendiri ..

    Setelah aku googling, ternyata aku masuk dalam kategori venustraphobia dar .. Ada obatnya kagak ..?? :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Loh? Kamu venustraphobia, Ka? Bakalan phobia juga dong kalau liat aku... :(

      Hapus
  6. bu dok, resep anuptaphobia mengagumkan, kalau resep anuptaphobia ga ada obatnya di apotek, mungkin obatnya ada di Take me Out indonesia hahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk. Yakali nyari suami di take me out :v

      Hapus
  7. Aku kayaknya malah phobia punya pasangan, takut salah pilih dan gak bahagia. Jadi jomblo aja enak. Ehh.. mungkin suatu saat nanti kayak kak Nita aja langsung nikah gitu..

    Kalo ada suami yang baik di apotik banyak tuh yang nyari kayaknya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau gitu namanya gamophobia, kak. Takut berkomitmen karena takut salah pilih pasangan...
      Iya, enakan langsung nikah aja mah. Hehe.

      Iya, aku juga bakal nyari kayaknya :v

      Hapus
  8. ngeri juga yah Mbak punya penyakit takut jomblo itu :(
    gak kebayang kalo dapat pacar yang hanya suka mempermainkan wanita :(

    BalasHapus
  9. Yawlaah. ternyata takut menjomblo ada istilah phobia nya.
    Masyarakat jomblo Indonesia harus tau.
    obatnya pasti cuma satu. Cinta.
    asek

    BalasHapus
  10. Setidaknya...kata-kata...!!!
    I single and very happy...
    Sedikit bikin gue gak minder jadi Jomblo...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak minder = bangga.

      Bangga jadi jomblo!

      Hapus
  11. Kalau malah ke pedean dan keasyikan ngejomblo, itu penyakit apa namanya? hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata Jomblo bisa bikin gizi buruk sama kurang cinta ~~

      Hapus
    2. Diagnosis-nya gini nih bang: jomblo kronik et causa defisiensi zat cinta :"

      Hapus
  12. Itu beli suami di apotek? yasalam......
    3 kali sehari diisi ulang yaa suaminya.

    BalasHapus
  13. Sepertinya hampir sebagian besar masyarkat Indonesia mengidap Anuptaphobia deh...

    BalasHapus
  14. Balasan
    1. Perasaan lebih serem torsio testis deh daripada anuptaphobia -_-"

      Hapus
  15. Ada ciri-cirinya gak ini dok? Terus, pengidap ini mulainya dari umur berapa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ciri-cirinya ya seperti bang Uben ini :p

      Hapus
  16. Hahahha. Untungnya sih aku enggak ya. Tapi padahal itu materi bagus tuh, obat kayak gini nemuinnya di....di tanah abang ada?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah kalau enggak :)

      Nemuin obat ini mah di KUA neng :p

      Hapus
  17. Wah, kondisi seperti itu ternyata ada namanya, ya. Aku heran kalau lihat ada orang yang takut banget single. Padahal kenapa, ya? Happy atau gaknya seseorang kan tergantung sama diri sendiri, bukan orang lain :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, iya kak. Setuju deh sama kamu :)

      Hapus
    2. Punya pasangan yang memiliki phobia seperti ini pasti langgeng ya, karena takut jomblo :P

      Hapus
  18. ada juga ya phobia kayak gitu, anuphobia kan

    BalasHapus
  19. waw ada ya phopia kayak gini, ketakutan menjadi Jomlo,
    menurut ak sih, phobia ini karena faktor lingkungan, mungkin karna suka di bulli temen di lingkungannya karna dia jomblo, jadi mensugetsi dirinya dengan hal yang menurutanya menakutkan, lalu rasa takutnya itu pun muncul jadilah phobia kayak gini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bisa juga penyebabnya begitu, bang :)
      Multifaktor soalnya...

      Hapus
  20. Anuptaphobia, penyakit anak muda jaman sekarang :'D

    BalasHapus
  21. Anupthapobia, padahal ide lo keren Dar buat nak muda man sekarang yang emang kebanyakan mengidap penyakit itu, tapi sayang resep lo gak ada di apotek2 terdekat, kalau ada gue juga mau beli. ini apa deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bang Ajis mau beli suami di apotek juga? Ya Allah...

      Hapus
  22. Wih, saya juga suka mengikuti lomba-lomba LKTI nih, Mbak. Cuma yang ini saya gak ikutan hehehe.
    Resepnya oke punya, Mbak. Di mana saya bisa mendapatkan? haha. Eh tapi, kata suaminya diganti dengan istri dulu ya ehehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waiya? Samaan :)

      Selain kata suami yang diganti jadi istri, kata lelaki sholeh juga harus diganti jadi wanita sholehah, bang :)

      Hapus
  23. Ini pada suka riset ya sampe ikutan LKTI? Oh well, saya masih kurang di riset, ya saya percaya sih kalo tiap orang punya kelebihan di satu hal, trus yang lainnya kurang, so take it easy cuz life must go on. Anyway, gimana hasil LKTI.y? Kapan diumumin hasilnya? Good luck ya.

    Oh iya, blog lo udah gue follow ya, follow back ya. Gue heran, lo bisa nyasar ke blog gue, gimana caranya? Haha, peace, cuma iseng dan penasaran. :)

    Daily Blogger Pro
    http://dailybloggerpro.blogspot.co.id/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sukaaa :)
      Iya, tinggal gimana caranya aja nge-maksimalin potensi yang kita punya.
      Alhamdulillah lolos semifinal, insya Allah bakal berangkat ke Medan nanti. Doakan lancar yaaa :)

      Sip. Ntar aku follback kalau blogging pakai laptop ya, ini lagi di hp soalnya, hehe.
      Nyasar ke blog orang lain? Aku sering begitu karena blogwalking. You know lah, the power of blogwalking... Entah blog siapa-siapa juga bakal dikunjungin kalau lagi luang waktunya :D

      Hapus
    2. Keren, lo bisa tembus sampe babak semifinal, lo dari Kalimantan trus berangkat ke medan? Take care ya, wish you all the best. :)

      Kasih kabar ya tentang LKTI.y yang di Medan nanti, semoga semi-final LKTI ini bisa memberikan pengalaman seru dan bermanfaat buat lo ya Ra.

      Hapus
    3. Iya, ke Medan. Oh iya, tau dari mana kalau aku asalnya dari Kalimantan? Aku pernah bilang ke kamu, ya, Gung, emangnya?

      Siiip. Makasih ya doanyaaa :D

      Hapus
  24. Aduh emak-emak jadi bingung dah mau komen ape. Yasudah yang jomblo semoga mendapatkan pasangan halal secepatnya yah. Terutama buat mba dara tantik..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah ini mesti di-aamiin-in nih doanya. Mesti! :D

      Makasih ya, Mak El. Semoga Emak juga makin langgeng sama suaminyaaa :)

      Hapus
  25. Hm, baru tahu ada anuptaphobia ini. Khawatir untuk jomblo malah salah langkah dari awal, yang seremnya bisa berujung KDRT kalo udah berumah tangga. Waduh, serem juga tuh ya untuk anuptaphonia berat: "Tetap menerima siksaan dari pasangannya karena rasa takut mereka untuk menjadi jomblo itu jauh lebih besar daripada rasa takut mereka dalam menghadapi siksaan". Ya Allah sampe segitunya ya, ckck...

    Bisa jadi mereka khawatir nerima tekanan dari lingkungan, atau trauma juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya, kan. Serem banget. Makanya aku nyobain ngeracik resep yang cocok untuk penderita anuptaphobia ini. Eh rupanya gak dijual di apotek :'D

      Iya, seringkali karena trauma :'(

      Hapus
  26. untungnya gue bukan anuptaphobia.
    gue curiga gue kebalikan dari anuptaphobie, gue ketagihan for being single :")

    BalasHapus
  27. Laaahahhh, ada penyakit beginian, Dar? Gue malah kebalikannya. Gue nggak takut jomlo. Gue asyik jomlo. Hidup jomlo! Pancen oyeee! (emang artinya apaan, ya?)

    Gue malah takut banget kalo dilupakan. Gue nggak pengin ketika nanti gue telah tiada, gue menghilang begitu saja dan terlupakan. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hidup jomlo!!!

      Kalau takut dilupakan, maka menulis adalah satu di antara sekian cara yang tepat untuk membuatmu abadi :)

      Hapus
  28. Waduh penyakitnya malah takut kalo ngejomblo daripada tersiksa sama pasangan... Aneh ya phobianya...untung si lukman orangnya sabar, semoga tugas KTI bisa dapat nilai bagus. soalnya jarang yang mengupas permasalahan ini...

    Resepnya ampuh bener ya... saya jadi terpanggil nih....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, untung Lukman sabar orangnya :D

      Terpanggil ngapain kamu? :/

      Hapus
  29. Aku bukan anuptophobia kak, tapi hemophobia..
    Metode penyembuhannya sama kah? Jelas beda kali.

    Dampak dari takut itu rupanya besar banget, kadang sampai bisa menyiksa diri sendiri kayak gitu.

    BalasHapus
  30. Being jomlo is not the end of the world. Tapi ya kasihan juga sih kalau ada yang mengidap phobia macem itu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kasian... Namanya juga kelainan, mau gimana lagi... :(

      Hapus
  31. Itu tulisan buat dibaca sama apoteker keren banget Ya Allah. Kayak lagi maen kode-kodean. Mau ih jadi dokter :"D
    Anyhow, Anuptaphobia mengenaskan juga ya. Semacam krisis asmara ih :((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuk lah Dev, sini jadi dokter sama-sama biar ngerti kode-kodean begitu :)

      Hapus
  32. Aku pernah jadi korban sama cewek yang ngalamin : anuptaphobia -_- jadian cuma karena dia takut sendirian pas libur kuliah, diputusin pas kuliah udah mulai masuk, dan dia deket sama temen kuliahnya -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh gak tau ini harus ikutan sedih atau malah ketawa wkwk

      Hapus
    2. aku setuju sama komentarnya dara ini mah wkwkwk

      Hapus
  33. ada lagi phobia yang mirip mirip sama ini ->Athazagoraphobia adalah fobia atau rasa takut akan dilupakan atau melupakan

    btw ini nggak curhat kan yak ? wkwkkw

    BalasHapus