Sabtu, 13 Februari 2016

Untukmu, Pacar :3


Assalamu’alaikum, jomblo-jomblo rahimakumullah!
Kamu itu spesial, maka bertahanlah sampai halal :)

Eh, ini judul postingan kan tentang pacar, kok malah yang disapa duluan para jomblo sih? Ah sudahlah.
Nggg… Apa tadi? Pacar? Kamu ngigau, Dar? Emangnya punya? Eh, pernah punya, gitu?
Maka jawabannya: Ya enggak, lah! Huehehe.

Hari ini saya lagi iseng bikin postingan tentang sesuatu yang tidak sedang –bahkan belum pernah– saya miliki. Iya, lima huruf rapuh yang sering dibangga-banggakan oleh pemudi pemuda masa kini. P A C A R.

Saya tidak habis pikir, kenapa anak muda itu suka banget pacaran. Ketika saya tanyakan mengapa, ada yang bilang “supaya jadi semangat belajar”, ada juga yang bilang “supaya ada yang antar jemput”, dan yang paling ekstrem adalah “aku udah terlanjur cinta sama dia”.

Well, okey. Terlanjur cinta? Maksudnya gimana coba? Kok alasan-alasannya jadi semakin kabur gini, sih. Kenapa harus bawa-bawa cinta? Bukankah cinta itu pada dasarnya suci? Putih? Bersih? Dan manusia-lah yang membuatnya menjadi berwarna-warni?

“Memang bisa saja cinta tumbuh karena sebab-sebab tertentu. Tetapi cinta itu akan cepat lenyap dengan lenyapnya sebab.” – Ibnul Qayyim Al-Jauziyyah.

Tidak… Tidak… Tidak ada yang salah dengan cinta. Sungguh.
Islam tidak pernah mengharamkan cinta, kok. Islam hanya mengarahkan cinta agar ia berjalan sesuai dengan koridornya.

Maka, apakah “pacaran” merupakan salah satu koridor yang tepat sebagai jalur berjalannya “cinta”? Tanyakan jawabnya pada nurani masing-masing :)

Entah beberapa tahun yang lalu, pacaran itu dianggap sebagai hal yang sangat tabu di Indonesia. Saya masih ingat cerita dari guru Bahasa Indonesia saya kala SMP, bahwa mereka, muda-mudi masa itu tak pernah mengenal interaksi antar lawan jenis yang jika dilakukan pada masa kini, maka akan kita sebut sebagai “pacaran”. Di jaman itu, interaksi yang paling mungkin dilakukan hanyalah berkirim surat.
Nggg… Iya, sih… Surat… Surat cinta juga ujung-ujungnya -_-

Pertanyaannya, masih sama. Kenapa harus mengatasnamakan “cinta” sebagai legitimasi “pacaran”?
Padahal kita tidak pernah tahu siapa yang akan menjadi jodoh kita sebenarnya. Kita sama-sama tahu bahwa takdir itu misteri. Jika kau yakin bahwa dia adalah cinta sejatimu, lantas, mengapa kau menggenggamnya begitu erat? Tidak inginkah kau membiarkannya terbang bebas? Karena dia pasti akan tetap tahu kemana ia harus kembali? Menuju cinta sejatinya jika itu memang dirimu?

Menjaga hati memang berat, tapi ya, paling enggak, kita bisa berusaha untuk seminimalnya menjaga pandangan, pendengaran dan perkataan kita. Yuk, sama-sama belajar dan berusaha :)

Karena, sejatinya… Cinta itu bukan tentang si(apa) yang kita cintai, tapi lebih tentang bagaimana kita mencintainya. Dan sepertinya, setiap orang ingin dicintai karena sebuah alasan yang hakiki, sebuah alasan yang Allah menginginkan itu menjadi alasan kita mencintai.



Notes: Postingan ini memang lagi rese, jadi bagi yang punya pacar, sepertinya bisa dibaca dengan sebijak mungkin. Pro? Kontra? Silakan :)

#UdahNikahinAja :p

"It is better to love the girl you marry rather than marry the girl you love" - dr. Zakir Naik

===============================

Titipan dari Proyek Indonesia Menulis:

Kami selaku Tim Indonesia Menulis ingin mengucapkan terima kasih kepada seluruh partisipan yang telah ikut menyumbangkan karyanya dalam Proyek Indonesia Menulis. Kami ingin memberitahukan bahwa ada banyak sekali tulisan yang telah masuk, dan karya-karya kalian sekarang sedang dalam tahap seleksi :)

Kami tidak menyangka bahwa antusiasme teman-teman terhadap proyek ini sangat tinggi, untuk itu, kami memutuskan untuk membuka kembali pengumpulan karya bagi teman-teman yang belum sempat berpartisipasi pada gelombang pertama kemarin.
Gelombang kedua akan dibuka mulai tanggal 10 Februari 2016 hingga 2 Maret 2016. Karya yang diterima pada gelombang kedua berupa cerpen. Ketentuan penulisan dapat dilihat di:

Oh iya, kalau ada yang belum tahu apa itu Proyek Indonesia Menulis, bisa dengerin podcast kita :)
Selamat menulis, Indonesia!

46 komentar:

  1. Kirain Dara habis taken terus bikin cerita tentang pacar..
    Ternyata bukan .. :)

    Nih buat yang sering ngejelek2in jomblo yang udah jelek.. kudu baca nih,
    pacaran lah yang lebih jelek ..
    pacaran sehat ?? pacaran kok sehat ??
    pacaran syariah ?? pacaran kok syariah ..
    Hidup Jomblo #SalamJomblo

    Quotesnya Zakir Naik tuh setuju banget, cintai orang yang lu nikai ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Azka jangan suudzon gitu lah :')

      Hidup jomblo!!!

      Hapus
  2. Gue jomblo bukan karna gak laku...

    Gue jomblo karna emang blom laku...


    Wkwkwkkwkwkwk.....

    BalasHapus
  3. Waah bagus nih. Semoga dibaca pemuda pemudi yang dimabuk asmara, putuskaaan pacar kaliaaan. Jangaaan nodai cinta suci. Putus.. Putus.. Putus!!! Hapuskan valentine.. Putuskan pacar.. Hidup jomlooo

    BalasHapus
  4. Salut deh. Kamu belum pernah pacaran sama sekali ya? hebaat :D

    Aku sekarang lagi nggak pacaran wkwk masih belum mampu nyeimbangin hidup sendiri sama hidup si pacar sih. Lagian sejauh ini lagingerasa kalau pacaran itu... nggak enak -_-

    Quote Zakir Naik, syadiiiis :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hebat paan. Biasa aja itu mah :/

      Semoga istiqomah, ya, Bang Feb!

      Hapus
    2. Jarang-jarang atuh mah buat orang masa kini yang bisa tahan nggak pacaran -_-

      Aamiin :))

      Hapus
  5. TUH TUH YANG PACARAN TUH BACAA!! *ngamuk sendiri* *padahal gara2 gak punya pacar aja* HUehehe. Anyway, salam kenal yaaa! Baru pertama mampir ke sini deh kayaknya! \(w)/

    BalasHapus
    Balasan
    1. BACAAAA!!! *ikutan ngamuk*

      Bang Adi... Kamu itu udah lumayan sering mampir kesini, tapi kayaknya gak pernah ingat apa gimana...

      Hapus
  6. Iya, bener ra #UdahNikahinAja gitu :v

    aku engga pacaran bu, engga, mau nikahin aja sekarang mah.
    goodluck buat Indonesia Menulisnya, setelah event ini, bikin event baru ra, kayak Indonesia ta'aruf atau apalah. gitu :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang ada yang mau dinikahin? Wkwk.

      Proyek Indonesia Ta'aruf... Hmmm :/

      Hapus
    2. singa bener -__-
      iya buat, nanti aku share itu event hahaha

      Hapus
    3. Apaan share doang. Ikut lah haha

      Hapus
    4. ikut ? gak yakin bakal ada yang nyantol haha

      Hapus
  7. Bener tuh cinta dasarnya putih, kalo warna-warni entar dikira lgbt lagi..
    Kalau punya pacar buat ada yang antar jemput, dia mungkin pacaran sama tukang ojek kali ya.

    Sukses deh buat proyek Indonesia menulisnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk Rizki bisa aja :))

      Siap grak. Makasih, ya, Ki.

      Hapus
  8. Bahahaaha. Judulnya bikin mikir, "Tumben Dara nulis beginian." Tapi ternyata isinya bukan seperti yang aku pikirin. Ini postingan buat pacar setelah nikah. Pacarannya pas nikah gitu. Huehehe.

    Iya juga ya, Dar. Sebenarnya cinta itu bukan mengikat, tapi membebaskannya. Karena pasti dia tau kemana dia berlabuh. Jadi nggak perlu diikat dengan hubungan yang namanya pacaran. Tapi sama-sama membebaskan diri lalu saling bertemu kalau memang jodoh. Trus kenapa juga ya harus pacaran? Aaaargggh. Itu quote Zakir Naik menyentuh menyentuh nohok. Aku setuju :')

    Sukses buat Proyek Indonesia Menulis-nya ya, Dar! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Don't judge a postingan by its judul, Cha. Haha.

      (((Trus kenapa juga ya harus pacaran?))) -> Jawab sendiri, hoyyy.

      Sip, aamiin. Makasih ya doanya, Cha :)

      Hapus
  9. Bagus tulisannya :)

    "Kenapa harus mengatasnamakan “cinta” sebagai legitimasi “pacaran”?" --> wah, pertanyaan yang luar biasa :D setuju, kita ngga akan pernah tahu siapa yang akan jadi jodoh kita sebenarnya. Butuh keikhlasan, kesabaran, ketegaran.

    Satu lagi yang keren nih: "Cinta itu bukan tentang si(apa) yang kita cintai, tapi lebih tentang bagaimana kita mencintainya". Banyak juga yang mencintai dengan tulus meskipun orang yang dia cintai sama sekali ngga tahu. Tidak diungkapkan, tapi tetap sebuah cinta. Begitulah.

    Sukses untuk proyek Indonesia Menulis-nya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Katanya, jodoh itu misteri, kan, ya?

      Siap grak, terima kasih doanya :)

      Hapus
  10. hmm, menarik memang kalau membahasa cinta...
    mungkin bener kata lo, cinta itu bukan siapa. tapi lebih bagaimana. karena cinta itu sejatinya bukan tentang orangnya, tapi tentang prosesnya. bagaimana proses begininya, bagaimana proses begitunya. mantaplah...

    salam single

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apa yang ditarik emangnya, Jev? :p

      Salam single! Hidup jomblo!

      Hapus
  11. Putusin atau nikahin! eh gimana?


    Jomblo bersyukurlah. Apa lagi yang belum pernah pacaran. Itu sesuatu yang bisa kamu banggakan untuk pasangan halalmu nanti. Selama masa itu kamu habiskan untuk memperbaiki diri.


    Sukses, Ra. Untuk semuanya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nikahin! Nikahin! Nikahin!

      :)
      Terima kasih, Key Miftah. Semoga sukses juga. Untuk semuanya. Apapun itu.

      Hapus
  12. Untuk urusan ginian kita samaaaaa, alhamdulilah masa sekolah n menuntut ilmu ga ikut ikutan tren pacaran

    BalasHapus
  13. ''Jika kau yakin bahwa dia adalah cinta sejatimu, lantas, mengapa kau ''menggenggamnya begitu erat? ''
    Aku merinding pas baca ini, mba Dar. Aaaaa bener juga. :'D Takdir itu misteri ya.

    Baca judulnya tadi agak bingung, tumben kamu bikin tentang pacar-pacaran. Hahaa ternyata isinya nggak seperti yg aku bayangkan. Lebih kereeen. Ngenaa
    Bener juga, harusnya kita membebaskan dia, karena dia pasti tau kemana nanti akan pulang.

    Sukses projek menulisnya, mba Dara :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan merinding, Lan. Gak serem kok ini~

      Ah, kamu ini mirip sama Icha deh pemikirannya :))

      Aamiin. Terima kasih ya, Lan.

      Hapus
  14. HIdup Jomblo Sampai Halal!!
    Kalo cinta Nikahin laaah ya~
    bener tuh, kalo pacaran setelah menikah kan enggak nambah-nambahin dosa.

    BalasHapus
  15. weleh....weleh.... speechless akak....semangat dedek!!!!! GANBATE!!!!^^

    BalasHapus
  16. Dar, lu habis minum sianida? Kok jadi bener gini? Hahaha. Gue suka kutipan Tere Liye tuh. Gue gak pernah bilang cinta lagi sama seseorang. Gatau kenapa, udah mulai males aja gitu. Toh, lagi berusaha untuk tidak pacaran. Pengin langsung nikah aja. :))

    Kuliah aja belom kelar, kerja aja masih gak jelas, ngomongin nikah, Yog. Ckck.

    Gue udah ikutan kan, Dar? Gue masuk seleksi gak, ya? Huhuhu. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ke...Ke...Kenapa harus sianida? Bukannya kita sekarang udah mau jadi naq baiq ya, Yog? :/

      Semoga istiqomah, ya. Langsung nikah, wkwk.

      Naskahmu udah masuk, lagi diseleksi sama editor ini mah. Semoga aja masuk, yak :)

      Hapus
  17. Dara, you make a provoke post title. haha :)

    it's okay, memilih untuk sendiri dan tidak pacaran itu pilihan, berbeda nggak salah kok, kecuali orang-orang yang close-minded people bakalan mikir pilihan lo itu salah ra. Padahal kan cara hidup kita aja udah jelas bener-bener beda, nggak bakal sama, punya pacar biasa aja nggak ada hal yang spesial, begitu pula yang menempuh jalan sebaliknya.

    oh well, sukses ya buat project indonesia menulisnya Dara. Gue belum nulis cerpennya, terlalu fokus buat artikel buat blog, dan lain-lain. Baru kepikiran judulnya, sampe 2 maret ya? Oke, malem ini buat draftnya dulu deh.

    Anyway, this post is very good. Like it Dara. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tentang pacaran ini bisa dijadiin mosi buat debate, gak, ya, Gung? Haha.

      Eh, gimana cerpennya? Udah kelar belum?

      Hapus
  18. Klo ada seseorang yang menurut kamu cakep dan naksi kamu, kamu mau jadi pacarnya? :D

    BalasHapus
  19. Waalaikumsalam, ya ahli kubur... *ekh

    udah terlanjur cinta mah gak ekstream Dar, yang ekstream itu "aku gak mau kehilangan dia, karena dia telah mengambil keperjakaanku" Hahaha :D

    bukan manusia yang membuat cinta menjadi warna-warni tapi para kaum GLBT Dar :p

    Kalo udah nyaman (sama-sama perhatian) ngapain harus minta gelar sebagai Pacar? iya gak Dar? belum tentu pacar bisa jadi pendamping hidup. #EdisiJum'atBijak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ki Sanak ngejawab salam gitu amat -_-

      Lah, ada alasan gitu.

      #EdisiJumatBijak ada diskon gak Ki?

      Hapus