Minggu, 15 Februari 2015

Forever Single (Until Nikah)

Pernahkah kamu? Memutuskan mencintai kesendirian? Menikahi sunyi? Merangkul rindu?

Karena kini bukanlah saatnya untuk mengungkapkan. Karena kini bukanlah saatnya untuk mengabarkan. 

Biarlah… Biarkan rasa itu dihempas keras kepada karang. Biarkan rasa itu digiring angin ke suatu tempat bernama entah.

Karena pada hakikatnya, getar di hatimu adalah fitrah bagi dirimu. Dan jika memang belum saatnya, lupakanlah… Kelak akan datang hujan deras yang menghapus debu-debu rasa itu. 

Karena pada lembar-lembar keniscayaan, tersebutlah bahwa yang semakin menjaga akan semakin terpilih :)

“… dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki- laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula)…" (Q.S An-Nur: 26)

36 komentar:

  1. Duh.. Puitis banget sih mbak. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau di-gimanain lagi, Kak... udah bawaan lahir haha

      Hapus
  2. #UdahPutusinAja jadi inget Hashtag itu setelah baca ini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mending hashtagnya ganti aja jadi #UdahNikahinAja :D

      Hapus
    2. Ide bagus Dara, gimana kalau diadakan juga #UdehTerserahLoAja :D

      Hapus
    3. Boleh Mas... #UdahAsalkanMasDaniSenangAja

      Hapus
    4. #UdahBuruanBikinPosrtinganBaruAja :p

      Hapus
    5. #UdahAdaPostinganBaruKok haha :D

      Hapus
  3. pada akhirnya cinta pasti menyakitkan,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. ...dan sakit akibat cinta gak akan ditanggung asuransi kesehatan :p

      Hapus
  4. wah ni maknanya begitu mendalam sekali , hmm perlu penerjemahan yang mendalam juga agar tahu makna secara esensialnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau perlu jasa translator, hubungi aku aja langsung, ya, Mas :D

      Hapus
  5. Anjirrrr. Nggak nahan diksinya. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yogaaaa!!!! Kamu emang komentator tipe 1 deh haha :D

      Hapus
  6. setuju banget dengan petikan surat diatas, semoga bisa memantaskan diri untuk bersanding kepada "dia" yang terbaik dunia akhirat :)

    BalasHapus
  7. Semakin terjaga maka semakin mahal harganya :D
    Sembari menanti sesosok siluet yang masih terasa fana, mengasah diri pun menjadi pilihan. Bukan pilihan karena terpaksa, namun karena yakin sesosok itu adalah sosok yang amatlah baik dan jauh di atas diri ini. Diri ini masih perlu banyak belajar untuk mengimbangi sosok tersebut.

    Jadi kepikiran dengan jodoh yang masih belum diberi tahu identitasnya oleh yang di Atas -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas. Memantaskan diri lebih baik :)

      Hapus
  8. Pemilihan katanya bagus! Suka sama kalimat "Dan jika memang belum saatnya, lupakanlah… Kelak akan datang hujan deras yang menghapus debu-debu rasa itu." :)

    BalasHapus
  9. setuju banget aku...sampe nikah pokoknya...aku mendukungmu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah punya pendukung :)
      Boleh nih kapan-kapan saya nyalon jadi presiden haha

      Hapus
  10. kalau sendiri sampai menikah adalah prinsip yang sangat bagus
    puisinya keren ni

    BalasHapus
  11. rekomen buat yg galo gapunya pacar nih, kalo belum saat nya ya jangan paksain pacaran dulu. mending langsung nikah aja, gitu kali yak maksudnya ._. tapi kayaknya susah deh dijaman sekarang anak sd aja udah ada yg ciuman, mesra mesraan -__- miris

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena yang "susah" akan selalu "spesial" :)
      Semoga saja kita bisa menjadi generasi yang mengubah kebiasaan-adat-budaya yang kurang baik menjadi lebih baik :)

      Hapus
  12. harusnya semua cewek dan cowok berpikiran gini nih. biar yang jomblo gak di bully. dan yang pacaran jadi grogi.
    keren kak puisinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu juga berpikiran seperti ini, kan? Haha
      Anyway, makasiiiiih :)

      Hapus
  13. pemilihan katanya bagus,puitis banget nih keren mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks :) Tapi masih harus banyak belajar lagi nih...

      Hapus