Jumat, 20 Februari 2015

Perasaan Ini Begitu Indah; Bantu Aku Menjaganya

Gadis itu bernama Zahra. Selarut ini, ia masih bersandar di dinding kamar, menerawang langit-langit yang menghalangi cahaya malam masuk ke kamarnya. Hari ini bulan sedang bulat penuh, memantulkan cahaya kepada seluruh jagat semesta. Tapi tidak kepada gadis itu. Ada sesuatu yang terasa kosong di hatinya. Mungkin, jika kau lakukan perkusi di region abdomennya, tak akan terdengar bunyi redup. Hanya bunyi hampa timpani yang terdengar di seluruh kuadran yang kau ketuk.

Bola matanya masih menatap kosong, iris matanya masih menerawang jauh. Kedua pupilnya terlihat begitu dalam, membawanya menyelami peristiwa yang tak bisa dilupakannya hingga selarut ini.

“Siapa namamu?” Lelaki itu bertanya dengan kepala tertekuk, pandangan yang tertunduk.

Samar-samar dapat dilihatnya wajah lelaki itu. Wajah yang cahayanya pun dapat membuat dirinya menundukkan pandangan tanpa aba-aba. Wajah seseorang yang telah terekam dengan baik di otaknya. Lelaki bernama Hasan, sosok yang telah dikaguminya selama ini.

“A… aku…” Belum sempat dia menjawab pertanyaan itu, napasnya tiba-tiba tercekat. Tak mampu meneruskan perkataannya. Aliran oksigen dalam darahnya tiba-tiba menurun drastis, bahkan ia dapat mendengar detak jantungnya sendiri yang menghentak semakin cepat. Tiba-tiba perasaannya menjadi tak karuan. Gerak peristaltik yang terjadi di rongga perutnya pun meningkat tajam. Akral-akral tangannya menjadi dingin, rona merah di pipinya perlahan berubah pasi.

Terkadang ia bingung pada perubahan fisiologis tubuhnya jika sedang berada di dekat Hasan. Perasaan-perasaan aneh itu… Semua hal yang menunjukkan gejala infeksi virus merah jambu… Ia menyadarinya… Tetapi terlalu naïf dan takut untuk mengakui.

Apakah ini yang dinamakan cin…? Ah, ini masih terlalu dini, batinnya.

Hasan masih tertunduk mematung menunggu Zahra menyelesaikan kalimatnya. Sebuah kalimat yang tak akan pernah benar-benar diselesaikannya.

Allahu Akbar… Allahu Akbar.

Tiba-tiba suara merdu muadzin memecah kesunyian diantara mereka.

“Ma… maaf… Aku harus pergi.” Zahra membalikkan badannya, meninggalkan masa depan di hadapannya.

Lawan bicaranya yang berlawan jenis dengannya pun memutar badan 180 derajat. Menegakkan kepalanya yang sedari tadi tertunduk. Juga, melangkah pergi.


***

Notes: Ini sebenarnya lagi labil, antara pengen belajar (kedokteran) dan juga lagi pengen bikin cerpen. Jadi cerpennya rada-rada gimanaaa gitu ya hehe.
Ini juga rencananya pengen aku jadikan cerita bersambung nih, minta sarannya, ya, teman-teman :)

30 komentar:

  1. Ini sih sayang terlalu bagus kalau cuma jadi cerpen bersambung, udah simpen aja jadi draft novel :) karakter Zahra bikin penasaran nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. #UdahSimpenAjaJadiDraftNovel :p
      Masiiiih aja main hashtag haha

      Hapus
  2. keren diksinya loh. beneran. sekalian nambah pengetahuan di bidang biologi juga. tapi masih kurang dapet nih feelnya. jadiin cerber aja deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cerber atau novel yaaaa? Tiba-tiba galau nih...

      Hapus
  3. Waaah keren cerpennya! Ditunggu ya kelanjutannya. Masih penasaran apa yang terjadi diantara Zahra dan Hasan hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks eaaa qaqaaa.
      Semoga diberi kesempatan dan kelancaran buat ngelanjutin cerita ini :)

      Hapus
  4. Boleh juga usulnya Dani. :) Gue dukung untuk melanjutkan ceritanya.
    Oiya, ngomong-ngomong cek posting-an baru gue. Ada kejutan. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cieeee yang ngasi kejutan cieee.
      Anyway, thanks Yog! Lo emang baek banget deh :)

      Hapus
  5. Balasan
    1. Ntar kalau udah banyak, jangan lupa beli bukunya, yaaa #plak #apasih

      Hapus
  6. Okay demi apa ini keren .___.
    JADIIN NOVEL GIH JADIIN NOVEL please.
    Itu si Zahra kenapa langsung pergi? Dipanggil emaknya? :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Zahra dipanggil Yang Maha Kuasa, Dev :(
      #ngawur
      Enggak... itu ada bunyi adzan, makanya dia melipir pergi :')

      Hapus
  7. itu perasaannya si hasan gimana ? belum selesai percakapannya lalu ditinggal pergi :') pasti sa... *laluguejugaikutmenyusulhasan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hasan itu laki-laki, pasti strong lah dia :D
      Lo... lo mau nyusul Hasan kemana? Ninggalin gue dong? :( #apasih

      Hapus
  8. Setelah gue baca, tulisan ini lumayan jadi draft novel loh sist.... Hahaha, lumayan bagus kok....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ntar kalo udah jadi novel, lo mau beli gak, bro? :D
      Anyway, thankssss.

      Hapus
  9. Cerpen nya anak kedokteran. Haha banyak istilah biologi nya :D
    Mau di jadiin cerbung?
    Bagus tuh, cm sarannya si jgn ampe Zahra nya pacaran.. Haha
    Soalnya Zahra lebih kelihatan imut kalau sedang memendam perasaan suka nya ke Hasan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Antara cerbung atau langsung dibantai jadi novel ini :D
      Anyway, thanks buat masukan dan apresiasinya :)

      Hapus
  10. Wuih.. Jarang-jarang ada cerpen bagus gini.. :D

    BalasHapus
  11. pengin baca, tapi waktunya sedang takda, save dulu ahh *ctrl+s*
    ditunggu commentnya yach :p

    BalasHapus
  12. wah bagus sekali mbak, diksinya indah-indah tapi sayang banyak yang tak kumengerti :(
    maklum kalau dikelas sering tidur :(

    BalasHapus
  13. bagus ceritanya...bikin penasaran juga. Coba ada lanjutan

    BalasHapus
  14. cerpennya menarik bikin penasaran,di tunggu lanjutannya ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Insya Allah sedang proses mba :)

      Hapus