Selasa, 02 Juni 2015

Maaf.


Kepadamu, yang di hari lalu menyampaikan rindu.
Maaf, jika aku tak dapat membalas,
Bahkan saat kau katakan akan menunggu.
Sungguh, aku tak pernah ingin melampaui takdir Tuhan.

Sebenarnya, aku juga sedang menunggu.
Tapi tak tahu kepada siapa.
Sebenarnya, aku juga sedang rindu.
Tapi tak tahu, kepada apa seharusnya rinduku ditambatkan.

Maafkan aku, karena aku masih belum siap.
Maafkan aku, karena jawabku masih tak sesuai dengan harapmu.
Sungguh, maafkan aku.


Aku hanya tak ingin
Kelak, tercipta hati yang terus menimbun harap.
Lantas kemudian pecah berkeping,
Tertubruk akan waktu, habis diterabas oleh kecewa.

Bisakah nanti, pemahaman baik menjadi penawar
Atas setiap luka yang pernah tertoreh?
Bisakah nanti, rintik hujan menjadi penghapus
Atas setiap derai air mata akibat lelah berupaya?

“Dan karena Tuhan-mu, bersabarlah…” (Q.S. 74:7)

"... Maukah kau bersabar? Dan Tuhan-mu Maha Melihat." (Q.S. 25:20)

43 komentar:

  1. Aduh, gue speechless. :(

    Udah lama nggak bikin puisi nih. Ajarin dong! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh, aku speechmore. :(

      Harusnya kamu yang ngajarin aku, Yog. Kamu!!!

      Hapus
    2. Duh, gue nggak jago puisi. Waktu itu iseng-iseng doang. :(

      Hapus
    3. Iseng aja keren, gimana kalo bener-bener -_-

      Hapus
  2. Balasan
    1. Yeee, jangan disentuh-sentuh sembarangan juga kali. Bukan mahrom :p

      Hapus
  3. Jika rindumu tak berubah,
    Beri aku satu kata dan aku akan pergi dari hadapanmu
    Tapi jika rindumu telah berubah,
    Rinduku masih sama seperti dulu.

    You have bewitched me body and soul, and I love, love, love you

    *gw balas pake cuplikan film pride and prejudice*

    BalasHapus
  4. Keren mba puisinya
    90 mba nilainya :)

    BalasHapus
  5. Kereeen mba kalau di jadiin lagu tuh :)
    *tepuk tangan untuk puisinya*

    BalasHapus
  6. mantap, kaliamtnya cukup berat yak
    tertubruk waktu, diterbas kecewa X))

    BalasHapus
  7. Duh. Ini galau banget. :D

    Entah siapa yang kau tunggu
    Entah pada apa kau menaruh rindu
    Hingga pada saatnya, waktu
    Mempertemukan sepasang bola mata yang mengatup malu

    \o/

    BalasHapus
  8. waw siapakah gerangan orang itu, aku sangad penasaran

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada deh :D
      Udah dilupain, Mba. Jangan penasaran gitu dong :))

      Hapus
  9. Kenapa nggak berusaha untuk menerima yang kini menunggumu? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hanya tidak ingin memberi harapan, kak. Itu saja :)

      Hapus
  10. ikuti hatimu jika merindu juga, jangan lebih dari merindu jika kamu rasa belum pasti.
    gitu kali, ra :))

    keren puisinya!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya, rindu itu apa sih, bang?

      Puisi kamu juga keren, kali!!!

      Hapus
    2. Sotoy nih erdi, jangan percaya erdi, sesat dia.

      Hapus
    3. dara: rindu itu kita yang berjarak. gitu kayanya ra. haha
      ponco: udaaah, co, terusin aja digimon lu sono. haha

      Hapus
  11. maafkan aku juga...heee heeew

    BalasHapus
  12. Saya maafkan mba
    saya juga mau minta maaf hehe :D

    BalasHapus
  13. Wiih kepada siapakan kata MAAF itu mba :D
    *kepo dikit* hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kepo aja mulu.
      Itu memutihkan kulit wajah gimana caranya, mba?

      Hapus
  14. hmm, kehidupan itu tidak pernah terlewatkan dengan kata MAAF yaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Iya-in aja deh biar cepat kelar :D

      Hapus
  15. galu banget ya
    kayanya pernah di sakitin ya, jadi penasaran siapa ya orangnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh? Pernah disakitin gimana maksudnya mba? Gak pernah kok u,u

      Hapus
  16. Pagi2 udah dibikin baper aja sama puisi . .

    Iya dehh . . aku akan mencoba bersabar, dar . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untung mah kalo cuma baper, kalo kamu sampai laper kan aku yang susah ntar jadinya xD

      Hapus
  17. ''Bisakah nanti, pemahaman baik menjadi penawar
    Atas setiap luka yang pernah tertoreh?'' bagian kalimat ini keren mbak. Ngenaa deh
    Sukaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngena dimananya mba? :D
      Alhamdulillah deh kalo suka :))

      Hapus
  18. Feel-nya dapet mbak,like this poem (y)

    sekali2 visit blog saya ya mbak allaboutnaufal.blogspot.com

    BalasHapus