Sabtu, 11 April 2015

Alunan Cinta Kita Adalah AKS(i)OMA

Assalamualaikum!

Sebelum membaca lebih lanjut, saya ingin mengingatkan kepada para pembaca blog yang budiman bahwa postingan kali ini tidak akan membahas tentang cinta yang terjadi pada dua pasang insan. Akhir-akhir ini saya mulai lelah membuat tulisan dengan genre-genre “begituan” dan memulai lagi untuk mencoba menulis dengan genre “beginian”.

Jadi, beberapa hari yang lalu, entah disebabkan oleh angin apa, tiba-tiba seorang teman saya membagikan link tulisan saya yang bergenre “begituan” di facebook.  Tak lama setelah itu, link tersebut langsung booming dan di-share oleh beberapa teman lain juga. Kompak. Di-share secara bersamaan. Pageview di blog memang langsung meningkat secara drastis, dan akibatnya… Keesokan harinya banyak teman saya yang men-cie-cie-kan saya. Ya, semuanya gara-gara saya menulis tentang puisi rindu itu. Duh, kan dedek jadi malu, ya Alloh :’(

Nah, karena sebab ituuuu, postingan kali ini akan membahas tentang cinta yang lebih manusiawi, tentang cinta yang lebih hakiki. Cinta pada sesama.

C I N T A .

Creating Indonesian Health to Prevent Infectious Disease with AKSOMA 2015.

Yak, itu adalah tema dari kegiatan yang Insya Allah akan kami laksanakan pada tanggal 17-19 Maret 2015 nanti. AKSOMA, Aksi Sosial Mahasiswa, sebuah acara yang bertujuan untuk melakukan pengabdian kepada masyarakat. Mengangkat tema yang simpel nan dalam, CINTA. Berharap agar kami bisa menebar cinta dan manfaat bagi sesama. Mohon doa agar kegiatan ini bisa berjalan secara lancar :)


Masih membicarakan cinta.

Saya selalu menganggap bahwa cinta adalah serupa aksioma. Kau tahu apa itu aksioma, kawan? Adalah pernyataan yang dapat diterima sebagai kebenaran tanpa pembuktian.

Duhai… Apatah lagi yang harus dibuktikan oleh seorang Ibu untuk menunjukkan cintanya padamu? Karena sesungguhnya, tanpa pembuktian pun, telah kita terima penuh kebenaran atas cintanya. Pada buah hati yang menempati rahimnya selama 9 bulan. Pada bayi yang disapihnya setelah sekian lama menyusu. Pada anak yang membuatnya rela terjaga sepanjang malam hanya karena merengek kepanasan, kehausan, gatal digigit nyamuk. Pada seorang cucu Adam yang meletakkan surga di telapak kakinya. Pada insan yang seharusnya mengutamakannya tiga kali lipat sebelum Ayah.

Tentang cinta Ibu pada anaknya. Masihkah kau perlukan bukti? Aksioma, aksioma :’)


Lagi. Masih membicarakan cinta. Dan karena aku mencintaimu, wahai seluruh Ibu di dunia.

Satu hal yang ingin kutitipkan padamu dan pada diriku nanti.

Ingatlah bahwa Ibu adalah madrasah yang utama bagi anak-anaknya. Dan anak adalah generasi penerus bangsa. Maka, didiklah anakmu dengan sebenar-benarnya pendidikan. Kokohkan agamanya, kuatkan prinsip-prinsip hidupnya. Karena di zaman yang akan datang nanti, entah apakah lagi yang bisa menyelamatkan generasi penerus ini dari arus pergaulan yang semakin, entahlah semakin bagaimana lagi.

Jangan sampai seorang Ibu memberikan pendidikan yang menyimpang bagi anaknya. Misalnya dengan mengatakan, “Adek jangan nakal, ya. Nanti disuntik sama dokter.”


Sungguh, Ibu, Bapak, Kakak, Abang. Jangan pernah mengatakan kalimat seperti itu pada anak-anak kecil di sekitar anda. Sudah tahu bagaimana akibat jangka panjangnya, kan?


Jangan berkata seperti itu lagi untuk mengancam anak-anak yang nakal, ya :)


41 komentar:

  1. Mungkin karena itu kali yeh, makanya aku takut ama dokter. xD
    Lalu, kalo ingin memperingati anak agar jangan nakal, sebaiknya bagaimana ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi ntar kalau saye udah jadi dokter, Bang Haw bakalan takut juga? :D

      Sebaiknya ya kita belajar konsep parenting dulu, Bang. Jadi bisa memperkenalkan konsep benar-salah dan baik-buruk kepada anak. Yang jelas sih kita harus memberikan contoh dulu, karena anak-anak kan lebih sering "imitasi" orang-orang yang ada di sekitarnya :)

      Hapus
    2. Kode apa gimana nih, Haw?

      Hapus
    3. Nggak tau, Nggo. Tanyain ama dokternya aja.

      Huwah... agak susah lah ye. Kalo misalkan punye anak sedangkan bapaknye takot ketemu dokter, pasti ditiru. Ini berarti bapaknye yang harus diilangin takotnye dolok. Nah, macem mane care ngilanging takotnye tuh?

      Hapus
    4. Maksudnya kode apaan ini Bang Renggo? Sejenis barcode gitu ya, yang bisa di-scan? :O

      Hmmm, macam mane yeh Bang Haw... Mungkin bapaknye perlu konseling same dokternye, supaye ndak takut lagi :)

      Hapus
  2. kasihan ya kata-kata itu bisa mengakibatkan populasi dokter anak jadi menurun

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pffffttttt... Muhaeee -_- Bukan populasi dokter anak yang jadi menurun -___-

      Hapus
    2. oh... terus gimana dong kalau semua anak takut sama dokter, jadi otomatis kan juga menurun populasinya

      Hapus
    3. Itu gak ada pengaruhnya, Muhaeeee

      Hapus
  3. kata-kata suntik itu uda digiring ke kesan yang mengerikan ya dar, termasuk akyuuu aku juga takud disuntik huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Disuntik itu gak ngeri kok, kak. Lebih mengerikan film horror Indonesia dibandingkan disuntik :))

      Hapus
    2. Lebih ngeri lagi pas malam minggu (khusus buat jones)

      Hapus
    3. Halah. Yang LDR-an juga lebih ngeri malam minggunya -_-

      Hapus
  4. Ane juga lelah gan sama kata2 yg begituan.. ga ada ide

    BalasHapus
  5. Adek jangan nakal ya, nantik nikahnya sama dokter.

    Kalok kek gitu setuju ngga, Dar? Mayan loh langsung ada calon buat kawin. Wkwkwk.. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo waktu kecil aku di-doktrin kayak begitu sih pasti aku langsung jadi anak yang super nakal, kak~
      *biar langsung dapat calon* wkwk

      Hapus
    2. Lhaaaa.. Jadi anak baik dongs. Kan dibilangin jangan nakal. Hahah :D

      Hapus
  6. adek jangan nakal ya nanti di suntik sama dokter, wah ini kata yang di lakukan orang tua agar anaknya tidak nakal, mungkin ini kata yang membuat semua anak takut akan pergi kedokter

    BalasHapus
  7. Cinta terhadap sesama yang itu, kirain cinta terhadap sesama dalam arti lain. -_-

    BalasHapus
  8. Tema kegiatannya bagus juga....bisa meresapi arti cinta yang sesungguhnya...Mengapa surga berada di telapak kaki ibu...apa karena ayah gak kuat dengan cobaanya...
    Perbedaan persepsi antara ortu dan anak.. niatnya sih supaya ngga bandel, Tapi malah menyinggung agar dokter dijauhi.. kasian juga, yang sabar yah pak bu dokter... saya bukannya takut jarum suntik tapi karena doktrin ortu yang sudah mempengaruhi pikiran saya untuk menjauhi jarum suntik :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya bukan masalah di jarum suntik sih... Karena kan gak semua dokter akan nyuntik pasiennya :(

      Hapus
  9. Pernyataan tanpa prlu pmbuktian itu kereenn,
    Bisa dgnti, adek yg baik ya, biar bisa bwa mamah n papah ke surga,eaaaaakkkk..... ;)

    BalasHapus
  10. Hmmm... jadi harus benar-benar hati-hati mendidik anak.
    Bentar lagi istri melahirkan, mesti banyak belajar untuk memndidik anak. Agar kelak nggak salah mendidik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap Om! Semoga lahirannya lancar dan anaknya menjadi anak yang soleh yaaa

      Hapus
  11. Emang cinta itu universal banget yah

    BalasHapus
  12. Jadi semua jenis ancaman yang bertujuan untuk melarang anak itu salah ya, Dar? Karena anak adalah peniru yang baik, cara melarangnya dengan ngasih contoh kali ya.. Mereka perlu sosok teladan. *apa sih*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sosok teladan kayak kamu gitu loh, Bang :D

      Hapus
  13. aku sampe besar gini aja masih takut disuntik :)

    BalasHapus
  14. Setuju mbak, jangan ditakuti sebab itu mengajarkan ketakutan pada anak.

    Malah seharusnya menanamkan rasa berani dan jangan pula dibohongi anak itu sekalipun kita berjanji hanya menyenangkan mereka tapi yang namanya bohong malah buruk nanti ya kan?

    BalasHapus
  15. iya juga ya kasian dokternya jadi ditakuti anak-anak :D
    Semoga Kegiatannya sukses ya :)

    BalasHapus
  16. semangat kak aksoma nya :)
    semoga "cinta" nya tersalurkan dengan lancar dikegiatannya, amiinnn....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Alhamdulillah udah selesai :))

      Hapus