Kamis, 23 April 2015

C I N T A . Lagi ?

 “A doctor must work eighteen hours a day and seven days a week. If you can’t console yourself to this, get out of the profession.” - Martin H. Fischer –

“Kalau kamu gak sanggup punya istri yang harus kerja delapan belas jam dalam sehari dan tujuh hari dalam seminggu, udah, mendingan mundur aja.” – Dara Agusti Maulidya -


*************

Assalamualaikum!

Postingan kali ini akan sedikit me-review kegiatan bakti sosial yang diadakan oleh Medical Army 2013. Kegiatan ini bernama AKSOMA, singkatan dari Aksi Sosial Mahasiswa. Tema kegiatan kali ini adalah CINTA, yaitu Creating Indonesian Health to Prevent Infectious Disease with AKSOMA 2015.

I love you to the MARS and never return !
Rangkaian acara yang dilaksanakan adalah Penyuluhan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat; Pengobatan gratis; Sirkumsisi (sunatan) massal; Pembagian 1000 sikat gigi; serta senam sehat Aksoma. Kegiatan dilaksanakan mulai dari tanggal 17, 18, dan 19 April 2015 di Desa Bakau Besar Darat, Kabupaten Mempawah, Kalbar.

Nah, kali ini saya akan lebih banyak menceritakan tentang sunatan massal. Entahlah, rasanya mental saya belum begitu siap untuk menyaksikan proses sunatan ini, tapi keadaan memaksa saya untuk tetap bertahan. #apasih

Alkisah, pada Jumat sore, kami (tim sirkumsisi) mempersiapkan lokasi untuk sunatan massal, yaitu di Balai Desa. Tetapi, karena kunci Balai Desa masih dipegang sama bapak-bapak disana dan belum diserahkan kepada kami, akhirnya kami menunggu kunci tersebut dan menghabiskan waktu dengan melakukan selfie-grufie gak jelas. Tak lama kemudian, salah seorang teman kami memberikan sebuah ide yang cemerlang, yaitu membuat jargon untuk tim sirkumsisi. Dan jargon yang disepakati adalah “Memotong dengan Ikhlas”. Maksud dari jargon ini apa sih? Apanya yang dipotong? Kok motongnya sambil ikhlas gitu? Entahlah. Saya tak tahu. Tanyakan saja maksudnya pada Lukman, si pembuat jargon.

Hari kedua, Sabtu pagi. Rombongan anak-anak yang akan mengikuti sunatan massal datang dengan diiringi musik yang heboh pake banget. Mereka diarak keliling kampung. Semua anak-anak ini tersenyum. Mereka bahagia. Sepertinya mereka masih belum mengetahui makna dari kata “sunat” yang sesungguhnya. Mereka masih bisa tertawa dan bermain kejar-kejaran dengan teman-temannya.

Ini nih yang pada mau sunatan
Dan, yak. Proses itu pun dimulai.

Ruang sirkumsisi mulai berisik.

Satu per satu teriakan menggantung di udara. Menggema-kan hampa.

“Aaaaarrrrggghhh!!!!”
“Saaakkiiiittttt!!!”
“Yaa Allaaaahhh!!!”
“Moleeee!”
“Dokter jahattt!!!”
“Om, udah, om. Sakittt!!!”
“Biarkan jak, dokter. Jangan dijahit!!!”
“Mamaaakkk!!!”
“Mau pulaaaang!!!”

Wajah-wajah yang tadinya memancarkan bahagia, kini berurai air mata. Saya pun sebenarnya tak tega melihatnya. Tapi harus bagaimana lagi? Saya harus tetap memegangi kaki-kaki yang mulai liar menendang kesana kemari. Daripada membahayakan keadaan mereka pada akhirnya, lebih baik memadamkan rasa iba pada mereka sebentar saja. 
Ya, sebentar saja.

Dokter-dokter yang melakukan sirkumsisi pun harus tetap menyelesaikan tindakan tersebut. Tetap mengabaikan rasa sakit dari anak-anak yang beberapa jam lalu datang dengan wajah penuh senyum, merona bahagia.

Setelah sirkumsisi
Memang, tidak semua anak akan berteriak-menangis-memohon karena proses sunatan tersebut, ada juga beberapa anak yang “keep calm” mulai dari awal hingga akhir sunatan. Dan saya sangat salut kepada mereka.

Terkadang, anak-anak yang menangis bukan disebabkan oleh rasa sakit akibat tindakan sirkumsisi, tapi lebih sering karena faktor psikologis mereka yang sudah takut duluan, entah kepada dokter, jarum suntik, atau apapun lah itu. Karena pada awal proses sirkumsisi, mereka sudah diberikan anastesi (bius) lokal untuk mengurangi rasa sakit yang akan timbul selama proses sirkumsisi. Harusnya itu gak sakit, kan, dek? Entahlah. Kakak juga gak tau gimana rasanya. Kakak kan gak pernah merasakan gimana rasanya jadi kamu, hehe.

Finally, buat adek-adek yang udah kakak fiksasi kakinya karena suka nendang-nendang gak jelas saat sirkumsisi, maafin kakak ya. Bukannya gak punya rasa kemanusiaan atau gimana, tapi ini buat kebaikan kamu juga, kok, dek. Semuanya kakak lakukan karena kakak sayang sama kamu. Kakak gak mau kamu kenapa-napa :)

Sekali lagi, maaf yaaaa.

Salam CINTA :)


Med Army 13 - The super team !

66 komentar:

  1. Njirrr ada acara potong potong disini.
    Kau jahat bu dokter. Kau memotong tanpa belas kasihan. Dan kau kemanain sisa potongan itu? Kami ingin tahu...

    Hiks...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sisa potongan itu... hmmm... itu... anu... enggg.... itu... sebenernya... itu... hmmm...
      *langsung pamit pergi*

      Hapus
    2. Apalagi yang harus dijelasin, Yu?
      APAAA???

      Hapus
    3. PEMBAHASAN MACAM APA INI HOII

      Hapus
    4. INI PEMBAHASAN MACAM-MACAM, KAK DEVAAA

      Hapus
    5. Gak seru ah....gak ada videonya

      Hapus
  2. Hahahaha... itu jargon kalo diusulin di kampus teknik, udah kena push up seratus kali. :v

    Jadi keinget kegiatan HNP dulu. Taulah muka-muka senior teknik sangarnya macam ape. Tapi di kegiatan Sunatan Massal, semuanya jadi lembut. Aku yang jadi panitia tim acara terpaksa nahan ketawa ngeliat tim keamanan.

    Gimana nggak, itu anak kecil udah tereak-tereak takut disunat, eh orang yang nyoba nenangkan malah berwajah serem, ya makin nangis. xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... Gak kebayang gimana jadinya kalau anak teknik yang gondrong dan sangar itu nenangkan anak yang tereak-tereak xD
      Sebenarnye anak teknik tuh mukenye jak yang sangar, tapi hatinye Hello Kitty wkwk.

      Bang Haw di Teknik Untan? Angkatan berape?

      Hapus
    2. HIDUP ANAK TEKNIK! RASAIN KAMU YANG DIPOTONG ANUNYA! ERR.. OKE.

      Hapus
    3. Kak deva kalau gitu biasanya lagi sensi :p

      Hapus
  3. Kurang jajanan tuh mangkanya pada nangis...atau yg nyunatin harus pake topeng badut, supaya yg di sunat gak memandang seram pelaku penyembelih nya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi ini harus dijajanin apa anak-anaknyaaa?

      Hapus
  4. Aturan kasih game dulu tuh sebelum disunat hahaha

    Btw, gue udah follow blog lo, ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Game apa bang? COC? Biar mereka membangun desa dulu, gitu? :/

      Hapus
  5. Nah kan, sunat itu sakit :p aku udah bahas diblogku juga soalnya :p wkwkw

    pinter nih mengombinasikan tulisan sama foto, dari awal muka-muka cerita, setelah disunat, jadi melas banget :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sunat itu gak sakit, bang!!!! *padahal gak pernah ngerasain*

      Hapus
  6. Jargonnya keren, yang bikin jargon orangnya pasti juga keren. Eeeh.
    Semoga adek-adek yang dipotong ngerasa ikhlas juga ya udah kehilangan yang dipotong. Kan demi kebaikan mereka juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang motong aja ikhlas, apalagi yang dipotong, kak :p

      Hapus
  7. Pengalaman ane dulu disunat, anteng aje tuh, diem... maklum anak lugu wkwkwkw

    BalasHapus
  8. kasian mereka,hehe tapi gpp ya itu semua demi kebaikan mereka juga kan,nanti kalau keburu gede baru di sunat kan katanya lebih sakit ya mbak? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan hanya lebih sakit, mba. Tapi lebih ribet, dan sebagai macamnya...

      Hapus
  9. kebanyakan masi pada bocah ya dar...kudu pinter ngiming-ngimingin ni biar mau pada dicut...ouch... #ngiluuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tinggal diiming-imingi gini aja sih, Mba:
      "Adek, katanya habis sunatan mau beli sepeda, ya? Yuk, disunat dulu. Nanti kita langsung beli sepeda" :)

      Hapus
  10. Wah wah ini kurang lengkap tanpa foto pas lagi disunatnya, mbak. :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apa perlu sekalian aku bikinin tutorial sunatan, bang? :v

      Hapus
    2. Gue mau dong disunat kak dara...
      *brb mau lepas celana*

      Hapus
    3. *brb ngambil gunting rumput sama gergaji*

      Hapus
    4. Saya pinjemin gunting kuku mbak....

      Hapus
  11. kasian yang tadinya ceria,wajahnya jadi memelas gitu setelah di sunat,mbak liatnya ngilu gak sih??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, sebenernya sih ya... bukan cuma ngilu... tapi udah cekit cekit gimana gitu pas awal-awal liat. Tapi kan tetep harus tega :')

      Hapus
  12. Hahaha quotes awal postingannya deng, semangat budok! \:*/
    Ciyan amat itu anak-anak. Ya biar bersih gapapa lah sakit sekali uwuwuw~

    BalasHapus
  13. itu anak-amak yang keep calm, kayaknya itu sunat yang ke dua kali. -___-

    BalasHapus
  14. C.I.N.T.A (Creating Indonesian Health to Prevent Infectious Disease with AKSOMA).. haha dari satu kata bisa sepanjang kereta pertamina.. :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. (((KERETA PERTAMINA)))

      Dat comment :v

      Hapus
    2. Sejak kapan coba pertamina punya kereta -_-

      Hapus
    3. Ada kok mbak. Kereta minyak pertamina. Warnanya putih, ada tulisan logo pertamina. Cuma terdiri dari lokomotif sama tangki tangki minyak.

      Cmiiw :3

      Hapus
  15. wihhh. sungguh profesi yang sangat bijak bu dokter.
    kedepannya, anak-anak itu juga akan tau manfaatnya :")

    BalasHapus
  16. wah seru juga acarnya, anak2 biasanya mau di sunat kalo ada iming2 hadiah hihihi

    BalasHapus
  17. Ngeri....
    Ngilu...
    Takut....
    Campur aduk rasanya setelah baca post ini....... VIss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah pernah, kan, Bang? Kok takut sih :/

      Hapus
  18. Jargon dari bg lukman mantap kak
    Btw pengen nanya ke adik nya, tepat seminggu udah pada kering belum yaa luka nya?? :v

    BalasHapus
  19. Entah kenapa aku malah pokus sama komen-komen gak jelasnya

    BalasHapus
  20. gatau knp ngakak banget sama teriakan teriakan mereka xD
    seneng liat muka ceria mereka sblm disunat haha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wajah yang setelah disunat gimana menurut kamu? :D

      Hapus
  21. Karena sudah menyaksikan sendiri,,, sekarang saya fokus pada foto dengan kepala yang dibungkus dengan kardus,,, kenapa juga harus tertangkap kamera dengan keadaan seperti itu hmmm hiks hiks :S :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin kardusnya terlalu bagus, Mel :)

      Hapus
  22. Seru banget ya sunatan masal. Anak-anak memang beda-beda ya, ada yang tenang ada juga yang super heboh, hahaha :D

    BalasHapus
  23. Siapa tau kamu pas uda gede mau jadi berondongnya Kakak, Deeek.. :3

    BalasHapus