Jumat, 22 Mei 2015

How, Aku, dan Sepucuk Kebohongan Semu

Assalamu’alaikum!

Temen-temen pada ngerasa familiar gak sih sama judul postingan ini? Judulnya itu “How, Aku, dan Sepucuk Kebohongan Semu”. Mirip-mirip sama judul novelnya Tere Liye, yaitu “Kau, Aku, dan Sepucuk Angpau Merah Jambu”. Novel itu menceritakan tentang Borno, seorang bujang berhati paling lurus di sepanjang Sungai Kapuas. Nah, Tere Liye itu dapat inspirasi buat nulis novel ini saat beliau berada di Kalimantan Barat. Makanya novelnya bisa keren banget :D

Lah? Trus hubungannya Tere Liye sama postingan ini apaan dong? Gak ada sih, hehe. Di postingan ini saya cuma mau cerita tentang pengalaman saya menggunakan aplikasi kekinian yang sempat heboh beberapa waktu lalu. Apalagi kalau bukan robot HowOldDotNet itu. Jadi, untuk mempermudah penulisan, selanjutnya akan kita sebut dengan Robot How.

Konon ceritanya, si Robot How ini bisa mendeteksi umur seseorang dari sebuah foto. Maka, untuk membuktikan kemampuan dari Robot How ini, saya pun mencoba mengujinya dengan menggunakan foto yang sama dengan avatar G+ saya. Setelah Robot How melakukan proses analyzing terhadap foto ini, maka muncullah tulisan “Couldn’t detect any faces” di atas foto tersebut. Rupanya Robot How gak bisa ngedeteksi foto yang ini, mungkin karena pose saya sedang membelakangi kamera.

Mau pulang ke khayangan dulu #eh

Kemudian saya meng-klik tulisan “Try another photo”. Nah, pada percobaan kedua ini saya menggunakan foto dengan pose yang sedang menghadap ke kamera. Tapi tetep aja gak bisa ke-deteksi. Mungkin karena foto ini diambil saat saya dan teman-teman lagi naik gunung. Kali aja si Robot How sebenernya phobia sama ketinggian.

Padahal udah ngintip ke kamera coba...

Karena masih belum berhasil, saya kembali meng-klik tombol “Try another photo”. Karena sepertinya Robot How phobia sama ketinggian, saya pun memilih menggunakan foto ketika main di pantai. Tapi, sungguh disayangkan, Robot How tetep aja gak bisa ngedeteksi foto ini.

Nyoba pake foto di dataran rendah...

Saya kemudian menganalisa faktor-faktor yang mungkin menyebabkan Robot How tidak bisa mendeteksi foto-foto yang telah saya uji cobakan sebelumnya. Kayaknya Robot How gak mau ngedeteksi foto yang cuma sendirian, deh. Dasar, robot gak berperikejomloan.

Saya pun mencoba menggunakan foto yang lagi berdua sama temen saya. And guess what? Yang ke-deteksi cuma temen saya aja. Robot How tetep gak bisa ngedeteksi saya.

Tetep gak kedeteksi

Saya kembali berpikir, kenapa Robot How gak bisa ngedeteksi saya. Dan saya menyadari bahwa di foto itu, wajah saya ditutupi sama boneka beruang. Pantesan aja!

Selanjutnya, saya memilih foto yang rame-rame, dengan wajah yang tampak jelas. Saya pun menggunakan foto saat Kopdar Komunitas Blogger Pontianak.
 
Blogger Pontianak didominasi oleh kaum Adam.

Tapi tetep aja keberadaan saya gak bisa di-deteksi sama Robot How. Mungkin karena di foto itu, cuma saya sendiri yang jomlo. Kan saya udah bilang kalau Robot How itu gak berperikejomloan :/
Padahal di dinding juga ada Christiano Ronaldo yang gak jomlo, tapi tetep aja gak ke-deteksi. Mungkin karena gambar itu cuma poster. Dan sayangnya, si robot How sepertinya juga menganggap saya hanyalah selembar poster. Hiks. Da aku mah apa atuh.

Setelah berkali-kali tidak dapat terdeteksi, saya belum menyerah. Kali ini saya menggunakan foto bareng temen-temen geng masa SMA. Nama geng kami adalah WAWAD, singkatan dari Wiwid-Anggi-Wahyudi-Agung-Dara. Foto ini diambil saat kita reuni, bertepatan dengan resepsi nikahan kakaknya Wahyudi. Nah, kali aja si Robot How bisa terkecoh dengan foto ini dan gak sadar kalau kita semua adalah jomlo, huehehe.
Dan, hasilnya adalah… eng ing eng…

Wahyudi udah 61 tahun aja -___-

UMUR SAYA MASIH EMPAT BELAS TAHUN!!!

Ini umur 14 kalau dikonversikan ke jenjang pendidikan bakalan setara sama umur anak kelas 9 SMP kan ya? Masa-masa galau nan labil untuk memilih SMA mana yang akan dimasuki. Pantesan aja saya pernah dapat mention dari akun SMA swasta yang isinya mengajak untuk segera mendaftar di SMA mereka. Mungkin adminnya juga mengira umur saya masih 14 tahun.

Sejak tanggal 20 Maret sampai sekarang gak tau harus nge-reply bagaimana

Nah, sekarang saya juga sudah mendapatkan jawaban, atas dasar apa temen-temen saya di kampus sering memanggil saya dengan sebutan “dedek”, “dek Dara”, ataupun yang paling ekstrem, dipanggil “dedek TK”. Rupanya emang saya masih keliatan seperti anak umur 14 tahun... Oke fine :')

Pernah suatu ketika, saat kami sedang ada agenda di kampus sampai malam, saya ditegur sama temen-temen cowok. Kayak gini:

“Dek, ini udah malam, loh. Kamu kok masih kelayapan di luar sih? Pulang sana. Ntar dicariin sama mama.”

Karena udah lelah, saya sautin aja kayak gini:

“Iya, Om. Ini saya juga dari tadi lagi nyariin pusat informasi. Mau ngabarin kalau saya ini anak hilang.”

***

Nah, pada saat praktikum mikrobiologi, kami pernah mempelajari suatu prinsip, yaitu melakukan confirmed test yang bertujuan untuk mengonfirmasi hasil dari pengujian yang telah dilakukan sebelumnya. Jadi, saya memutuskan untuk melakukan pengujian satu kali lagi melalui Robot How. Saya memilih foto pada tempat dan hari yang sama, tapi cuma ada Wiwid, Anggi, dan saya di foto tersebut.

Dalam satu hari, umur bisa nambah 5 tahun.

Ternyata, Robot How ini labil banget. Tadi bilangnya umur saya 14 tahun. Eh sekarang malah bilang kalau umur saya 19 tahun. Yaelah. Gak konsisten ih.

Tapi, yah, siapa juga yang nyuruh saya makai aplikasi gak jelas gini. Tuh kan jadi sebel sendiri -_-

***

Pelajaran moral:
1. Sepandai-pandai tupai melompat, akhirnya jatuh juga. Maka, sepandai-pandai seorang wanita menyembunyikan umurnya, toh, akhirnya tetep ketahuan juga aslinya berapa. :v
2. Jangan suka percaya sama robot. Mereka itu gak konsisten!
3. Lakukanlah konfirmasi (tabayyun) sebelum mengambil kesimpulan.

54 komentar:

  1. Ini robotnya yang salah, atau mukanya kak dara yang unyu dimata robotnya? Hahaa :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Entahlah, Fif. Terkadang batas antara kebenaran dan kebohongan itu cuma setipis helaian benang :/

      Hapus
  2. hahaha HowOldDotNet ngasal banget. Wahyudi 61 tahun, kocak hahaha XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Robot How itu matematika-nya remidial :'(

      Hapus
  3. Aku malah gasuka mainan begituu. Takut pembunuhan karakter. Ya kalo lebih muda gapapa sih, tapi kalo hasil keluarnya tuaan ogahh. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga sebenernya gak suka mainan beginian kak. Lebih enak main petak umpet.

      Hapus
  4. Kupikir how disini tadinya how haw hahahaaa
    tp mssa iya antara how haw, dara, dan kebohongan semuw..hahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi terkenal How Haw berkat website ini :D

      Hapus
    2. Kenapa pula jadi Bang Haw -______-

      Hapus
    3. Tadinya aku juga mikir gitu..

      Hapus
    4. SAMAAAA! GUE JUGA MIKIR HOW HAW. MEREKA JADIAN DAN LDR. BUAHAHAHA.

      Hapus
    5. Dan gue malah mikir persis yang dipikirin Yoga! Mereka Lbaru jadian, LDR, dan jadilah puisi! -_-

      Hapus
    6. Ini orang-orang kenapa jadi suudzon gini sih -_-

      Hapus
    7. Jangan gitu ah. Pikirin dongs perasaan Wahyu. Dia kan lagi ngemodusin Dara. Ekekekekkk :v

      Hapus
    8. RT @BebyRischka: Jangan gitu ah. Pikirin dongs perasaan Wahyu. Dia kan lagi ngemodusin Dara. Ekekekekkk :v

      Hapus
    9. Apaan nih malah ngebawa-bawa Wahyu -_- Makin kacau aja.
      Bubar udah, bubar!!!

      Hapus
  5. Itu ada ninja biru ya dibelakang si Wahyudi . . hahaa , ,
    Aahhh gue mah juga nggak percaya ama nih robot , . gara2 dia nih, gue dikampus dipanggil om . .

    btw mukanya kok disensor mulu kak . . ?? lagi punya harga buronan ya . .??
    *dilempar martil*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haiiii Om Azkaaa~

      Itu KPI yang sensor :))

      Hapus
  6. Robotnya mungkin lagi galau mbak, makanya jadi nggak konsisten dan ujungnya jadi bohong dah :D

    BalasHapus
  7. Nikmati saja umur yang ada. Ya gituseh

    BalasHapus
  8. Berarti menurut Robot How, kamu beda setahun aja sama Beby ya, Dar. Kamu 14 tahun, Beby 15 tahun xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kemaren kita ultah barengan. Aku 14, Kak Beby 15 -_-

      Hapus
  9. Mukanya di sensor takut ada yang naksir yah mba :D

    BalasHapus
  10. Haha iya mbak, robot How memang tidak berperikejombloan :D

    btw, kenapa banyak foto yg disensor mbak,
    jangan2 mbak anaknya KPI yaa (?)
    =D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anaknya KPI ini maksudnya gimana coba :/

      Hapus
    2. gini loh mbak........



      nah gitu maksudnya

      Hapus
  11. aplikasi ini memang aneh banget dah

    BalasHapus
  12. umur yang asli emang berapa, ra ? ada 22 ? :v

    BalasHapus
  13. *makin penasaran sama muka aslinya* *langsung googling di yahoo*

    BalasHapus
  14. MAKANYA WOI! JANGAN PERCAYA SAMA ROBOT. PERCAYALAH SAMA TUHAN. MASYA ALLAH YOGA SEDANG INSYAF.

    Huwahahah. maaf, capslock lupa dimatiin.

    BalasHapus
  15. Hahahhaa bisa nggak kedeteksi gitu sih :D

    BalasHapus
  16. kezeeel kalo fotoku selalu ketuaan banget hasilnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Namanya juga robot, pasti banyak khilafnya, mas :D

      Hapus
  17. Hahahaha itu kok awalnya bisa gak ke detect semua gitu sih. :))

    BalasHapus
  18. Alhamdulillah kita bedanya cumak setahun aja, Dar. Wakakakakk.. :D *mbak mbak ngga tau diri*

    Tapi kasian banget kamu sering ngga kedetect gitu.. Pantes jomblo ya.. Eh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah ya, cuma beda setahun :))

      Itu... Hubungan antara foto yang gak ke-detect sama jomlo apaan? :/

      Hapus
  19. kreatif dehhh disensornya pake daun hihi :v

    BalasHapus
  20. hahahahaha, lucuk.
    ini how old net emang hobi melakukan pembohongan publik....
    remaja dibilang udah tua, yang udah tua dibilang masih anak2. kacau

    BalasHapus
  21. how old net poto nya kalo ga bener ga bisa nebak, duh ini tuh kaya sebuah aplikasi buat seru2an aja kayanya

    BalasHapus