Kamis, 07 Mei 2015

Kepadamu: Yang Ingin Kutemui

Image Source

Kau tahu? Di dunia ini, banyak sekali mereka yang mengaku-ngaku pencinta, tapi sejatinya hanyalah seorang pengecut. Lihatlah, betapa romantisnya mereka berbual tentang kecintaannya kepada hujan, mengaku-ngaku mengagumi cumulonimbus yang kewalahan membawa massa hingga tetes demi tetesnya menghujam bumi.

Mereka yang mengaku mencintai hujan, tapi lantas berlarian mencari tempat berteduh dari apa yang katanya mereka cintai. Mengaku mencintai hujan, tapi menghilangkan segala euforia saat percik air dari langit mulai disambut oleh dedaunan, menghujam batang, mengakar ke bumi. Mengaku mencintai hujan, tapi lafadz-nya luput atas segala doa-doa yang semestinya diucapkan sebagai bentuk kesyukuran.


Tapi, masih ada sang pencinta sejati. Mereka yang wajahnya meng-aura-kan bahagia bahkan ketika langit baru saja mulai mendung. Pipinya merona bagai bunga tatkala kelabu menguasai bumi. Dan, pancaran bahagianya tak dapat didustai, saat rintik demi rintik hujan melepas rindu menjemput bumi.

Mereka yang menari disaat hujan turun. Mereka yang membahagia kala tetes hujan pertama membasahi kulit, walau dingin menusuk tulang.

Karena hujan, bagi mereka, bukan sekedar cinta. Tapi rahmat bagi seluruh semesta dan pelajaran paling berharga.


Dan, orang-orang seperti itulah yang ingin kutemui.

Seseorang yang aku ingin duduk bersamanya, menghabiskan waktu untuk mendiskusikan banyak hal bersama.



Lintang nol derajat. Ditulis saat pekat pergantian hari.

71 komentar:

  1. ini keren \m/

    tapi, gue boleh males kali ya kalo dateng ujan, saat sepatu buat besok kuli masih basah kemudian hujan dateng :"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo perempuan sih suka males pas lagi dateng bulan. Rupanya laki-laki suka males kalo lagi dateng ujan, ya. Baru tau.

      Hapus
  2. Gue mau komentar apa? Sepet mata jam segini masih bangun :((

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayolah, melek sampe pagi \m/

      Hapus
    2. Jadi komentar gue...

      "Lo tau hal yang paling romantis dari hujan? Hujan akan tetap kembali meski dia merasakan jatuh berkali-kali"

      Hapus
    3. Tumben si Wahyu komentarnya ga dobel.

      Hapus
    4. Tumben si Wahyu komentarnya ga dobel.

      Hapus
    5. Tumben si Wahyu komentarnya ga dobel.

      Hapus
    6. Tumben si Wahyu komentarnya ga dobel.

      Hapus
  3. ane selalu beraura bahagia :)

    BalasHapus
  4. pecinta hujan ya. Ada kalanya mereka cuma pengen merasa damai di dalam rumah ketika hujan. Tidur nyenyak.

    BalasHapus
  5. Aku termasuk pengecut soal hujan. Baru kena dua rintik aja udah meriang :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harus membiasakan diri sama hujan, Cha. Supaya sistem imun kamu kuat :)

      Hapus
  6. sama kayak ica,kalau kena hujan pasti langsung meriang :(
    ini tulisannya bagus lho dar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tips dari aku juga sama seperti yang buat Icha, ya.
      Makasih Kak Deva :)

      Hapus
  7. bingung mau ngomen apa? pokoknya keren deh kata-katanya mas T.O.P dah (y)

    BalasHapus
  8. Pecinta hujan sejati adalah mereka yang sibuk berlinangan lumpur di pagi hari dan melawan panasnya terik matahari dengan pelindung mereka yang hanya sepotong topi caping . .dan berusaha maju mundur ditengah genangan lumpur itu sambil menyiangi tanaman yang dibutuhkan semua sanak family . .

    Baca = Petani . .

    Gue juga bisa dong bahasa sastra walaupun hancur banget . . !! *tetep bangga**kibas poni*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cieee Azka udah bisa bahasa sastra cieee

      Hapus
  9. kata kata yang bagus, tapi bingung.... jadi intinya mau ketemu hujan gitu ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya, penggunaan "hujan" disini cuma sebagai analogi aja, Muhae.
      Interpretasi terserah yang baca, sih. Pembaca mah bebas! :D

      Hapus
  10. Keren kata-katanya. Tapi pasti kalo hujan turun pas lagi di jalan, langsung berteduh, takut atit acuk angin, maklum udah sepuh, hahaha....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah sepuh tapi masih ngomong "takut atit acuk angin"... Oke fine.

      Hapus
  11. Gue juga sering tuh. Ngaku suka hujan, tapi pas hujan beneran, malah cari tempat berteduh. Gue munafik emang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ta... Ta... Tapi... Kan... Itu... Cu... Cuma... Analogi... :'(

      Hapus
  12. Klo gue bukan cinta lagi...sampe gue tampung tuh air ujan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pantesan Pulau Seribu jadi banyak lautan gitu... Kamu toh yang nampungin :/

      Hapus
  13. Tulisannya itu jelas banget nulis dari hati yang paling dalam, azeek!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Afiiif!!! Gimana ujiannya? Ngisi dari hati yang paling dalam, gak? :D

      Hapus
  14. ah keren. kurang suka hujan sih. soalnya dingin. gak tahan dingin. apalagi jomblo. huh

    BalasHapus
  15. Balasan
    1. Yu, ini akun obat nyeri haid yang juga komen di blog kamu kan? Wkwkwk

      Hapus
  16. Selain erdi, utk kategori wanita kunominasikan km sebagai jagonya nulis syahdu...xixixiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untuk kategori wanita selain Erdi. Hmmm, aku baru tau kalo Bang Erdi itu juga wanita :/

      Hapus
  17. Iya juga ya, ada ngomongnya cinta hujan, tapi takut kehujanan..
    Mungkin mereka suka suasana ketika/abis hujan aja. Kayaknya.

    Btw, semoga cepet ketemu orang yang dimaksud. *semoga ga OOT*

    BalasHapus
  18. Aku suka dan cinta hujan. Makanya tiap hujan turun, segera ambil selimut lalu tidur. Tidur saat Hujan itu nikmat banget.

    ini masuk pecinta hujan gak ya?

    BalasHapus
  19. Aku mencintai hujan, tapi aku akan tetap berlindung saat dia datang
    Karena jika hujan juga mencintaiku,
    dia juga pasti tidak mau melihat aku kebasahan, sakit apalagi

    aku mencintai hujan, tapi aku akan menghindar kala dia datang
    mengganti aku dengan baskom dan penampungan
    karena aku ingin dia menjadi lebih bermanfaat bagi semua

    Aku mencintai hujan, tapi aku tetap akan menghindar saat dia mendekat
    Karena belum ada janji yang mengikat

    Aku mencintai hujan, dan aku akan bergembira bersamanya
    Ketika aku sudha jenuh dan penat
    Ketika aku ingin bermandikan rahmat

    Ketika aku dan dia dihujani kata 'selamat'
    'semoga berbahagia sampai akhirat'

    *aku nulis komentar apa ini*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena sungguh telah tertancap di hatimu,
      Payung perlindungan yang harus(nya) terjaga selalu.
      Seberapapun dalam menghujam.
      Seberapapun dalam membiru lebam.

      Hingga kelak pada saat yang tepat
      Langit berbaik hati memberi rahmat.
      Sebab itu kau rela payungmu kembali terlipat
      Rapat, sangat rapat.

      Sebuah rahmat yang dikirimkan-Nya kepadamu
      Melalui awan penantian yang menderu.

      Semusim hujan yang rintiknya berbisik malu-malu:
      “Lepaskan payungmu dan bimbinglah aku,”


      *aku ngebalas komentar apa ini*

      Hapus
    2. Aku tidak suka hujan, tapi aku suka ketika apa yang terjadi setelah nya. Pelangi.

      *aku siapa?*

      Hapus
  20. aku gasuka kalo hujannya beserta angin kencang :( seem :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi kamu gasuka hujannya atau anginnya? :(

      Hapus
  21. Ada lagi yg ngakunya pecinta hujan, tapi lagi naik mobil aja cari tempat teduh.. apaan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mah yang kayak gitu mah, apaan -_-

      Hapus
  22. Boleh kah aku di sana juga, nona?
    Megangin payung buat kalian berdua.
    #Sambil ngelap meja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dengan senang hati.
      Silakan kemari, tuan :)

      *bikin kotor meja dulu*

      Hapus
  23. aku cinta hujan tapi, tidak untuk banjir :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukankah banjir juga ulah kaummu sendiri? :)

      Hapus
  24. Semoga hujan juga selalu membawa berkah

    BalasHapus
  25. Kalok lagi hujan, aku langsung inget sama Febri.. Bawaannya laper mulu, trus ngajakin makan bhakcow :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak, tolonglah ber-perikejomloan sedikit :")

      Hapus
  26. Baguuuuuus woooooooooi.. langsung dapat inspirasi nulis loh kelar baca ini yeeeeeay. Ntar ane tag yah, kalo udah di pos.

    BalasHapus
  27. semoga yg lupa bersyukur ketika hujan datang,bisa mencintai setiap tetesnya.
    mandi hujan dulu ah xD

    BalasHapus