Sabtu, 02 Mei 2015

(S)talking to the Moon

Bismillahirrahmanirrahiim.
Hari ini tanggal 2 Mei kan ya? Selamat Hari Pendidikan Nasional!!!

Ambil dari gugel :v

Nah, tema postingan kali ini sedikit banyak akan menceritakan tentang sahabat saya, seseorang yang saya telah menghabiskan tiga tahun pendidikan di SMA bersamanya. Namanya Sela.


Selama SMA, saya dan Sela tidak pernah satu kelas, tetapi persahabatan kami sangat erat, melebihi eratnya ikatan antara antioksidan dan radikal bebas #yakali. Saya dan Sela sama-sama punya kepala batu. Sifat dominan kami sama-sama koleris; tetapi padanan sifat kami berbeda jauh. Saya sanguinis. Sela melankolis. Berbanding terbalik, tapi entah kenapa kami merasa sangat cocok. Karena sama-sama keras kepala, saya sering beradu argumen dengan Sela. Tapi anehnya ya itu, bukannya berantem, malahan ikatan persahabatan kami semakin menjadi-jadi.

Berbeda dengan saya yang mencintai fisika setengah mati saat SMA, Sela mencintai kimia sehidup semati. Jika guru kimia menyuruh Sela untuk ikut lomba kimia, maka Sela akan mengajak saya juga untuk ikut lomba tersebut. Dan jika guru fisika menyuruh saya untuk ikut lomba fisika, maka saya pun akan mengajak Sela untuk turut serta mengikuti lombanya. Iya, kami sudah melakukan nepotisme sejak semuda itu.

Saya hanya mau kuliah di kedokteran. Sela hanya mau kuliah di MIPA Kimia. Titik. Dan dia sangat bersyukur karena namanya tidak masuk di daftar 10 besar tes beasiswa kedokteran, karena itu artinya, dia tak akan bisa melanjutkan ke tes tahap berikutnya dan terbebas dari tuntutan orang tua dan guru-guru yang menyarankan untuk “masuk kedokteran aja”. Sela ada di urutan 11 ketika itu. Akhirnya, kami sama-sama berhasil mencapai impian kami. Saya di FK. Sela di MIPA Kimia. Tetapi kami harus menempuh pendidikan di Universitas yang berbeda. Kami terpisah pulau.

Kalian pernah gak sih ngerasain LDR-an sama sahabat terbaik kalian? Duh, itu tuh rasanya ribet banget. Kangen, tapi gengsi bilang duluan. Mau nelpon, susah banget karena jadwal kalian pasti beda sama dia. Mau SMS-an, line, whatsapp, pasti sama-sama lama ngebales. Ya Alloh, ini menderita bangetttt.

Saya pernah berinisiatif untuk menelepon Sela duluan. Tapi suara di seberang sana malah bilang gini: “Duh, Dar. Aku baru selesai rapat ini. Mau makan dulu. Ntar aku telpon balik, ya.”

Sela juga pernah berinisiatif untuk menelepon saya duluan. Dan saya pun menjawab: “Duh, Sel. Aku masih ada acara angkatan ini. Ntar kalau udah sampai rumah aku kabarin deh.”

Yak, begitulah. Mau telpon-telponan aja susah banget. Dan saat kami sudah punya waktu yang benar-benar pas buat telpon-telponan, hanya ada 3 hal yang bisa bikin telpon itu berhenti. Pertama: Pulsa yang nelpon habis. Kedua: HP salah satu dari kami ada yang nge-drop. Ketiga: Sela ketiduran.

Percakapan absurd yang pernah terjadi adalah sebagai berikut:

Dara: “Sel… Ape kabar? Gimane lah disana?”
Sela: “Alhamdulillah baik, Dar. Disini lagi sibuk kepanitiaan nih. Hectic banget. Kau cemane gak?”
Dara: “Kurang lebih gak lah same kau. Eh iye, anak rantau nih makan yang sehat-sehat ye, biar ndak saket.”
Sela: “Makanan disini ndak enak, Dar… Ndak cocok… Kangen makanan Pontianak… Huhu… Ape kabar Pontianak tuh Dar?”
Dara: “Kabar baek jak. Palingan bla bla bla bla. *ngomong panjang lebar*. Jadi, Sel, menurut kau gimane?”
Sela: “…”
Dara: “Sel..?”
Sela: “Zzzzz”
Dara: “Sel, masih bangun ndak sih?”
Sela: “Zzzzz”

Dan ternyata, tu anak udah tidur. Bikin kzl deh.

Saya gak mau lagi mengulangi kejadian serupa. Saya tetap ingin tahu keadaan Sela, tapi saya gak mau lewat telpon. Maka saya putuskan untuk kepo-in Sela lewat akun ask.fm dia. Sebenarnya saya gak punya akun ini, tapi demi stalking-in tuh anak, saya bela-belain bikin akun disitu. Walaupun ya tetap aja nanya dengan nama “anonim” hehehe.

Sebagai seorang sahabat, Sela adalah sahabat yang so sweet. Entah beberapa bulan yang lalu, saya pernah mengupload foto di instagram seperti ini:

Seems like I need a "right" hand.

Dan, beberapa hari setelah itu, Sela mengupload sebuah foto di facebooknya seperti ini:

So sweet gak sih? :')

Tiga tahun, waktu yang sangat singkat dimana kami telah menghabiskan waktu bersama untuk menempuh pendidikan selama SMA. Dan kami berjanji, ketika sudah selesai dengan studi kami masing-masing, kami akan kembali ke daerah asal kami. Membangun segalanya dengan ilmu yang kami miliki. :)


Ditulis di garis lintang nol derajat, saat aku kangen sama kamu.

50 komentar:

  1. Kenangan-kenangan selama masa SMA memang kenangan yang paling indah ya mbak, apalagi bersama sahabat tercinta :) Ceritanya bagus mbak :)

    BalasHapus
  2. Sela viviyani...
    Hmmm blunder yang sangat bermanfaat.

    Kepoin ah, siapa tau cocok :v
    Hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu kayak Mba Mba SPG yang nawarin produk kecantikan, deh, Yu. "Coba aja dulu, Mba. Siapa tau cocok." :v

      Hapus
    2. Lo foto dimane tuh?
      Empang?
      Nyolong ikan warga mesti....

      Hih!
      Kelakuan jomblo...

      Hapus
    3. Bodo amat deh mau foto dimana. Di empang, kek. Di sungai, kek. Di danau, kek. Terserah!!! Jomblo mah bebas!!!

      Hapus
  3. Gimana rasanya bisa cinta fisika sampe setengah mati? Pasti seneng banget ya?
    Dari dulu aku pengen banget bisa jago fisika, boro-boro.. buat mahaminnya aja susah banget. Hiks.

    BalasHapus
  4. Duhh kalian ini :'3
    Goal friendship bgtlah yang satu cinta kimia yang satu cinta fisika :') sosweet sekali pula.
    semoga persahabatannya awet yaaaa :))

    BalasHapus
  5. Wah sahabatnya setia walaupun beda kelas dulunya. Gue juga punya teman kayak cerita ini kak, gue dengan dia juga beda kelas. Sejak kelas 7 SMP gue sekelas, tapi kelas 8 sama 9 gak sekelas lagi. Dia masuk kelas unggul, dan gue kelas biasa-biasa aja, Tapi persahabatan gue ini gak pernah putus2 nya ^_^

    Semoga persahabatannya tetap kokoh sampai waktu yang memisahkan ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya... Aamiin. Semoga kamu dan sahabat kamu juga awet, ya :)

      Hapus
  6. Jadi kangen sama teman-teman lama....

    BalasHapus
  7. Kreatip kreatippp bisa gitu ya analisa bentuk lope lopenyaaa

    BalasHapus
  8. Bangke itu yang mbentukin hati pake tangan kanan dan laptop kreatif dan so sweet banget :'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan bilang kalo lo juga mau praktekkin beginian bareng Kak Beby. Jangan, Bang Feb!!! Jangan!!!

      Tidakkk!!!
      Tidakkk!!!
      Arrgh!!!
      Panas!!!
      Panas!!!

      *rupanya lagi ruqyah*

      Hapus
    2. Yuk Yaaaank, kita bikin :*

      *sirikin Dara*

      Hapus
    3. Dasar! Pasangan yang tidak ber-peri-ke-jomlo-an :/

      Hapus
  9. Njir kak, telponan sampe ketiduran gitu. Kayaknya gara-gara capek karena kegiatan yang padat, hahahaha :D

    Keren lah impian kalian tercapai semua. Dan semoga ntar pas udah selesai bisa kumpul lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.
      Iya nih. Sela mah gitu orangnya :v

      Hapus
  10. uuuuuu to tuiiiiiit.

    anjir kenapa gue jadi menjijikian, gini.

    oke. ehem..

    kayaknya gue harus cari cewek yang upload poto hati setengah gitu deh di instagram, terus gue modusin kayak sela, gitu. yeeeay..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah ketemu cewek yang upload foto setengah hati di instagram belum, bang?

      Hapus
  11. Ini kok ngena banget yaa yang susahnya LDR sama sahabat mana sibuk masing2 :((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pandai-pandai mensiasati kesibukan masing-masing :) Gapapa kok "gangguin" sahabat di sela-sela kesibukannya, asal dia gak risih :D

      Hapus
  12. Uhhh, so sweet sekali cerita ini. :))

    LDR-an sama sahabat emang lebih bikin kacau daripada LDR-an sama pacar. -Yoga, lelaki jomlo 20 tahun.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ini... Ngaku-ngaku lelaki jomlo :/

      Hapus
  13. itu tidurnya bisa tiba-tiba, keren banget ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin sambil nonton acara Uya Kuya.

      Hapus
  14. Sela memiliki cara tidur yang unik, TIBA-TIBA!! Rasa kangen adalah bumbu dari ikatan jalinan kasih maupun persahabatan. Kalau nggak ada jarak, nggak ada kangen dong....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya... Terima kasih jarak :')
      Eh tapi aku bisa kangen sama orang yang gak berjarak sama aku, loh. Mungkin disebabkan oleh waktu. Iya, aku sering kangen sama orang yang berada di sekelilingku, tapi dalam spektrum waktu yang berbeda.

      Hapus
  15. Balasan
    1. Iya, terima kasih. Semoga jualan jelly gamat gold g nya laris, ya :')

      Hapus
  16. itu beneran so sweet banget itu mah,hehe semoga persahabatannya langgeung ya :D

    BalasHapus
  17. Awww, sweet sekali fotonya. Jadi ingat sahabatku Dhian, kami sebangku 3 tahun. Waktu lulus beda kampus tapi bela-belain ikutan choir yang sama supaya bisa bertemu :))

    BalasHapus
  18. Hari pendidikan tanggal 2 mei yah, kirain sma kayak hari buruh tanggal 1 mei :D

    BalasHapus
  19. Kayaknya, gue enggak bakal nyia-nyiain masa SMA gue :)

    BalasHapus
  20. Ngga pernah, Dar.. Aku ngga punya sahabat cewek yang sampek segitunya.. Aku malesan orangnya. Huahahah.. :D *dicoret dari daftar sahabat*

    Semoga kalian cepet nuntasin pendidikan yaaah.. :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coret hati ku? Maaf, uda ditaken sama Febri. Mumumu :3

      Hapus
  21. Kayaknya di masa sekarang banyak yang ngalamin begini. Pisah jauh ama sahabatnya. Kalo aku biasanya tiap bulan sekali ngehubungin, dia pun begitu. Ngejadwalin waktu khusus untuk menceritakan pengalaman sebulan ini. Walau gak pake lope lope gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau sahabatan cewek sama cewek, trus bikin lope lope gitu --> so sweet.

      Kalau sahabatan cewek sama cowok, trus bikin lope lope gitu --> ada yang kurang peka.

      Kalau sahabatan cowok sama cowok, trus bikin lope lope gitu --> nggg, lagi khilaf, mas?

      Hapus
  22. Semoga janji untuk kembali ke daerah masing2 dan membangun nya itubeneran terwujud dan ditepati. Coz kebanyakan lulus kuliah dapat kerja enak duit banyak dan lupa daerah ehehe

    BalasHapus